Still Life with Apel dan Jeruk – Paul Cezanne

Still Life with Apel dan Jeruk   Paul Cezanne

Lukisan ini dilukis oleh seniman Prancis terkenal Paul Cezanne pada tahun 1900. Lukisan terkenal ini meninggalkan bekas di jiwa banyak kontemplator. Kanvas ini menggambarkan Still Life yang agak tidak biasa, yang mengejutkan dengan foreshortening yang aneh. Seniman itu berhasil menyoroti banyak detail dalam hal-hal yang paling biasa, yang tidak bisa tidak mengejutkan dengan keindahannya.

Orang-orang yang berhasil melihat proses pembuatan gambar ini mengklaim bahwa Cezanne memikirkan setiap detail gambar untuk waktu yang lama, dengan rajin menata semua objek kehidupan yang masih ada. Sesekali dia tidak puas dengan lokasi benda-benda dan mengubah tempat mereka dari waktu ke waktu, semua ini berlangsung sangat lama, sampai semuanya menjadi persis seperti yang diinginkan jiwa seniman. Cezanne melakukan hal yang sama dengan lukisannya, seringkali ia melukis beberapa salinan dari lukisan yang sama, sampai ternyata persis seperti yang ia maksudkan sejak awal. Dia secara pribadi menghancurkan banyak lukisan yang gagal.

Gambar dibuat dalam kombinasi warna yang harmonis, setiap partikel terkecil dikerjakan secara detail. Karpet, yang terletak di latar belakang, dihiasi dengan pola-pola aneh, berubah menjadi latar belakang yang penuh warna untuk kehidupan yang tenang, yang tidak mengaburkan plot keseluruhan, tetapi pada saat yang sama sangat kontras dengan objek utama komposisi. Berkat kontras ini, buah-buahan tampak lebih besar, menarik perhatian penonton. Di sebelah apel ada kendi bercat kecil, yang merupakan penghubung antara semua elemen komposisi. Ini sempurna menggabungkan dengan buah-buahan cerah dan pada saat yang sama menekankan taplak meja putih salju. Berkat lipatan yang rapi pada taplak meja, tampaknya nyata.

Buah-buahan di kanvas ditempatkan sehingga ada kontras yang jelas antara apel merah dan kuning dan jeruk oranye terang. Dengan semua ini, dalam gambar Anda tidak dapat menemukan dua warna identik buah yang ada di dekatnya. Noda buah yang cerah menyatu dengan karpet yang dicat. Artis itu terlibat dalam pemilihan warna untuk waktu yang lama, dan apa yang terjadi memungkinkannya untuk mencapai harmoni warna yang indah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)