Salju yang Mencair di Hutan Fontainebleau – Paul Cezanne

Salju yang Mencair di Hutan Fontainebleau   Paul Cezanne

Pada 1879, Cezanne menetap di Melen, tempat ia sering bepergian ke Paris. Di sekitar Melen, ia sering melukis pemandangan, kadang-kadang diyakini bahwa “Salju Mencair” diciptakan di sana. Musim dingin 1879-1880 agak keras dan bersalju, dan tidak mengherankan bahwa gambar hutan bersalju dianggap sebagai hasil dari tinggalnya Cezanne di Melen.

Faktanya, pemandangan itu tidak dilukis dari alam, tetapi dari sebuah foto, mungkin di Paris, tempat seniman itu pindah pada 20 Desember 1879, alasannya adalah kurangnya batubara untuk pemanasan. Foto yang digunakan oleh Cezanne telah dilestarikan, dan perbandingannya menunjukkan dengan baik bahwa ia paling tidak ingin bertindak sebagai penyalin, meskipun ia mempertahankan semua fondasi komposisi dari cetak hitam-putih.

Namun, ia menghilangkan semua detail kecil, membuat lanskap lebih monumental dan megah. Fotografi nyaman bagi seniman, karena memungkinkannya untuk “menyusun” warna gambar. Lukisan itu terjadi pada penjualan Doria pada tahun 1899. Segera setelah lelang ini di Paris, banyak yang dikatakan tentang Cezanne dan lukisannya, yang harganya mencapai jumlah rekor untuk saat itu – 6.750 franc – dan dibeli oleh Claude Monet. Kemungkinan besar, Monet sengaja menaikkan harga untuk membangkitkan minat pada lukisan sang master, yang dia tetapkan sangat tinggi. Kolektor terkenal Viktor Shoke juga sangat menghargai lukisan “Salju yang mencair.” A. Kostenevich. Paul Cezanne dan Rusia avant-garde dari awal abad XX.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)