Vanity Vanities – Vincent Laurence van der Winne

Vanity Vanities   Vincent Laurence van der Winne

Itu dianggap sebagai karya master Belanda yang tidak dikenal abad XVII. Atribusi ini pertama kali diusulkan pada tahun 1962. Lukisan itu sebagian mirip dalam warna dan komposisi dengan kehidupan masih Vincent Laurence van der Winne, disimpan di Museum Frans Hals, Haarlem. Keterangan kedua lukisan agak mirip; huruf yang tersisa dalam gambar dibaca sebagai huruf nama “laurensz”, yang selalu ditandatangani oleh artis. Motif serupa oleh Van der Winne disimpan di Louvre.

Lukisan itu menggambarkan gambar potret; Rupanya, ini adalah potret diri penulis atau potretnya tentang master lain. Fitur wajah yang digambarkan mirip dengan potret van der Winne oleh Lender van der Cohen dan Judith Leister.

Objek adalah atribut komposisi alegoris, di mana buku melambangkan pengetahuan dan kebijaksanaan, dan motif populer keabadian seni dibaca dalam alat musik dan draft. Simbol berfungsi sebagai simbol kebesaran dan kemuliaan duniawi. Kefanaan dan kelemahan menunjukkan jam pasir. Kapal rapuh di sisinya kosong seperti manusia. Ruang transparan pusat, tampaknya, tidak hanya berfungsi sebagai atribut dunia di tempat kerja, tetapi juga mengacu pada garis-garis yang digambarkan pada lembaran, yang berisi kata-kata tentang kekosongan dan tipu daya kemuliaan duniawi. Potret diri ganda sang seniman memperdalam simbolisme karya tersebut.

Motif potret diri seniman, tercermin dalam lingkup kaca, dihubungkan dengan ide-ide kerapuhan, penghancuran dunia di mana tuannya hidup, seni diciptakan; bola kaca dalam lambang abad XVII-XVIII justru memiliki makna kerapuhan urusan duniawi ini.

Detail lain dari kehidupan diam dapat diuraikan sebagai motif Vanitas – gambar buku catatan, yang meringkas hari, melacak hari-hari yang menurun; dalam gambar kita hanya melihat sebuah buku berbentuk bujur sangkar, ditandai dengan tanda khas perusahaan dagang, yang harus menyertakan huruf “M”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)