Laut di Annecy – Paul Cezanne

Laut di Annecy   Paul Cezanne

Karya lanskap oleh Paul Cezanne dibedakan oleh keanekaragaman tematik. Jadi di antara karyanya ada gambar gunung, kebun, lembah, sungai dan banyak lagi. Yang paling penting adalah lanskap Cezanne “The Sea at Annecy”, dilukis oleh seniman pada tahun 1896. Saat ini, gambar tersebut berada di dana koleksi Galeri Lembaga Courto di London.

Gambar dilukis dengan minyak, tetapi memberi kesan sketsa cat air ringan. Nuansa biru tembus cahaya, biru memberi kemurnian dan kerapuhan gambar. Kanvas menggambarkan sebuah kota di tenggara Prancis, tempat yang indah, Savoy Venice – kota Annecy. Annecy atau Annecy dikelilingi oleh kebun-kebun anggur yang indah dan tanah subur. Savoy Venice dihiasi dengan bangunan abad pertengahan dan bangunan kecil bergaya Renaissance, yang, menggunakan ekspresi figuratif, berdiri “kaki di atas air.” Annecy diliputi unsur air dan batu yang dingin. Kota ini tepatnya dibingkai oleh pegunungan Alpen yang indah, di kaki yang mengalir danau jernih.

Di latar depan kanvas, sapuan kuas besar, lebar, sedikit ceroboh menandai batang pohon yang cukup besar, dan, di samping itu, laut itu sendiri, volume permukaan air yang padat. Gambar air itu ternyata mirip dengan abstrak, penuh dengan pusaran warna-warni, hampir secara terpisah terlihat melukis dalam semangat pasca-penjara, ketika tanpa objek menjadi lebih penting daripada kenyataan hidup, diisi dengan benda-benda dan berbagai ekses gambar dan detail.

Motif utama kanvas dapat dianggap sebagai pantai hijau zamrud Annecy. Pantai ini dibedakan oleh rimbunnya pepohonan yang rimbun, pepohonan hijau, chestnut, dan kebun anggur. Dengan demikian, semak-semak tidak terlacak, agak menyerupai bintik-bintik besar berwarna-warni, sangat umum. Pantai Annecy dipenuhi dengan refleksi lemon dan emas, cahaya cerah, sedang dan lembut. Lebih dekat ke tepi kanan kanvas menggambarkan sebuah rumah berukuran kecil yang sama sekali tidak terlihat. Rumah ini sangat kecil sehingga seolah-olah diambil dari kotak musik kecil.

Garis terjauh dari lanskap adalah citra pegunungan Alpen yang besar dan keras. Saat menulis gunung, sang seniman menggunakan gerakan tajam, tersentak-sentak, lebih mengingatkan pada gambar grafis yang menetas. Alps mengisi seluruh ruang kanvas, tidak pas dalam kerangka bidang gambar.

Lanskap Cezanne “The Sea in Annecy” menghadirkan kesejukan, angin sepoi-sepoi, kesegaran hari yang cerah. Annecy adalah tempat yang indah di selatan Perancis, yang penuh dengan pemandangan indah, di mana udaranya bersih dan jernih. Di sudut bumi yang demikian, kehidupan terasa lebih tajam, semua perasaan, yang paling halus dan terlupakan, diperparah. Hidup terasa dengan cara baru. Seolah-olah Anda melihat segala sesuatu di sekitar untuk pertama kalinya, membeku dengan kegembiraan dan hanya merenungkan tanpa henti, mengagumi betapa dekatnya kebahagiaan dan mungkin. Makna dan suasana lanskap tidak dapat dipahami dan sulit dipahami sampai akhir, betapa sulitnya merasakan perasaan ini atau itu atau ini atau itu, dan kehidupan itu sendiri. Karena itu, lahirlah lukisan semacam itu, mirip dengan post-impresionisme, lukisan perasaan, lukisan suasana hati, lukisan mimpi yang tidak jelas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)