Pantai Marne – Paul Cezanne

Pantai Marne   Paul Cezanne

Sifat utara Prancis selalu menjadi motif favorit artis Paul Cezanne. Banyak pemandangan dalam karya Paul Cezanne didedikasikan untuk citra gunung, pohon kastanye, tepi sungai Provence Prancis. Dalam seri umum karya-karya tersebut dapat dikaitkan dan karya pelukis “Coast in the Marne.” Pemandangan “Coast in the Marne” yang dilukis Paul Cezanne pada tahun 1888. Saat ini, kanvas dapat dilihat dalam eksposisi Museum Seni Rupa Negara. A. S. Pushkin di Moskow.

Lanskap dibuat menggunakan teknik lukisan minyak, tetapi lebih menyerupai penciptaan gambar di atas kertas basah atau menggunakan cat air. Jadi gambar ternyata jenuh dengan kelembaban, dan garis-garisnya tidak jelas dan pelangi. Lukisan itu menggambarkan sungai utara Prancis dan anak sungai kanan Sungai Seine, Sungai Marne. Permukaan sungai hanyalah permukaan cermin, yang memantulkan langit, pohon, dan rumah di pantai. Langit dipenuhi dengan sapuan warna-warni lilac berwarna biru yang mengalir yang menyerupai cairan, semburan air. Di beberapa tempat, celah putih muncul. Lanskap menyebar ke seluruh ruang kanvas, mengisi dan berisi pantai dan Marne itu sendiri.

Lukisan “Coast in the Marne” adalah sebuah karya yang terutama ditujukan untuk merenungkan, mengagumi dan mengagumi keindahan alam utara, keindahan sungai yang tenang. Dan rasanya, melihat ke kanvas, bahwa udara di sini benar-benar jenuh dengan kelembaban. Dan sepertinya itu bahkan mengubah warna biru ungu, menjadi lebih berat. Menjadi lebih sulit untuk menghirup udara ini, tetapi semua makhluk hidup, tanaman hijau, pohon-pohon dan pekarangan berbunga tumbuh, berkilau dan berkilauan di bawah cahaya.

Di kedalaman kanvas sebuah jembatan cahaya kecil digambarkan, dan di belakangnya, lebih jauh lagi – dinding pepohonan hijau gelap yang lebat, berbeda dalam bentuk dan bentuknya. Beberapa dari mereka lebih memanjang dan lebih tipis, yang lain lebih megah dan besar. Namun, bersama-sama mereka terlihat seperti strip hijau berkilauan dalam berbagai warna, melayani pada saat yang sama dengan garis horizon dalam lukisan ini. Konstruksi prospektif tidak terasa begitu jelas atau bahkan diratakan dibandingkan dengan lukisan kuda-kuda.

Banyak perhatian diberikan di sini bukan pada teknologi, penguasaan komposisi, tetapi pada transmisi suasana hati, keadaan sensual-emosional yang kompleks, yang tidak selalu memiliki susunan kata dan penunjukan verbal yang jelas. Karena itu, keadaan dan pengalaman seperti itu tidak boleh diucapkan dengan kata-kata, tetapi menggunakan cat dan palet yang cocok. Dan kali ini, Paul Cezanne berhasil menciptakan kembali bukan lanskap, bukan salinan realitas, tetapi suasana hati, perasaan damai, perasaan hangat kedamaian batin, sukacita tenang dan kesedihan dari mimpi dan mimpi bahwa kanvas ini memunculkan dan yang, kita harus percaya, akan menjadi kenyataan dan mereka pasti akan terwujud dalam hidup kita, di dunia baru kita, di mana selalu ada matahari, di mana selalu ada gemerisik air sungai, di mana selalu ada kedamaian, dunia Prancis yang tenang, dunia Provence yang tenang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)