Tambang Bibemuy – Paul Cezanne

Tambang Bibemuy   Paul Cezanne

“… Setelah bertahun-tahun bekerja, Cezanne benar-benar menghabiskan semua kemungkinan yang bisa diberikan Ja de Buffan dan sekitarnya. Sekarang bukit Tolone semakin menarik perhatian sang seniman. Tidak puas dengan kamar di Kastil Hitam, Cezanne menyewa sebuah rumah desa kecil di dekatnya dengan tambang bibbem, ke mana pun Cezanne menuju, dia sekarang dapat berlindung aksesori kerja, istirahat, makan roti kecil dengan sepotong keju – artis jarang kembali ke Ms untuk makan malam – untuk membaca Lucretius atau Virgil.

Hutan pinus tua yang masih terawat menutupi bukit. Pohon-pohon tua yang perkasa, balok-balok batu besar yang tersebar, menawarkan imajinasi motif Cezanne yang luar biasa yang selaras dengan suasana hati sang seniman, di mana kehidupan musim gugur telah tiba. Cézanne, bagaimanapun, baru berusia 57 tahun, tetapi dia merasa matahari terbenam semakin dekat, dia berpikir tentang kematian. Dia tahu apa yang terhubung dengan tanah ini, bahwa hari itu tidak jauh ketika akan menerima abunya.

Oh tanah ini! Dia mencintainya seperti yang belum pernah dia lakukan sebelumnya. Dia adalah daging dari dagingnya. Melalui itu, ia menembus ke kedalaman hal. Ada suatu masa ketika dalam lukisannya ia berusaha untuk meluruskan garis, jatuh cinta dengan horisontal, dengan piramida, dengan bentuk geometris yang berbeda, dunia tampak teratur, terukur, bijaksana dan akan dengan sendirinya. sekarang dunia baginya adalah kehidupan yang penuh darah, selamanya berdetak dari perut bumi, yang ingin disampaikan oleh seniman dengan sikatnya yang panik, sambil mengekspresikan dirinya.

Dengan seluruh keberadaannya, ia terhubung dengan dunia yang luas ini. Dia menangkap dalam dirinya dinamika itu, gerakan abadi itu, yang terus-menerus mendorong kekuatan-kekuatan yang menghamili kehidupan. Di kanvas-kanvasnya yang dibingkai oleh dedaunan dan bebatuan, sebuah tambang Bibemu dan pohon-pohon pinus di Black Castle muncul sebagai semacam wahyu. Cezanne membawa kegelisahan jiwanya yang gelisah di dalam realitas sekelilingnya, memberikan pemandangan yang nyaris tragis. Irama lukisannya menjadi lebih cepat: cat mencapai kecerahan dan kekuatan yang luar biasa. Mulai sekarang, lukisan-lukisan Cezanne adalah lagu yang menyedihkan… “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)