Pemandangan utara dari Gunung Asukayama

Pemandangan utara dari Gunung Asukayama

Gunung Asukayama adalah salah satu tempat paling populer untuk dikunjungi penduduk kota pada awal musim semi untuk para khan – mengagumi sakura yang mekar. Gunung ini mendapatkan namanya dari kuil Shinto kecil di Asuka-Medzi. Pada tahun 1737, shogun kedelapan Yoshimune memerintahkan untuk menanam sekitar seribu pohon sakura di Asukayama, menyatakan pintu masuk ke wilayah taman biara gratis. Itu adalah salah satu taman umum pertama Edo dan, meskipun faktanya hampir delapan kilometer dari pusat ibu kota, selalu ramai di sini. Selain itu, Sabura mekar di sini lebih lambat daripada di taman Edo lainnya dan kesenangan bisa diperpanjang.

Kelompok-kelompok penduduk kota duduk di atas tikar di tepi tebing rendah. Mereka minum sake, dua pria di sebelah kiri melakukan tarian dengan penggemar, dan di ujung tebing seorang wanita dan seorang anak bermain dokinage, ini adalah salah satu hiburan favorit warga negara dari periode Edo. Dari tebing yang menghadap ke sawah yang luas dan menjulang tinggi di kejauhan, gunung berkepala dua Uukubayama. Di sebelah kirinya adalah Pegunungan Nikko. Di latar depan, di versi akhir, garis gelap muncul, serta titik gelap di tepi kiri. Rencana yang jauh, di mana Gunung Tsukuba naik dari kabut, lebih jelas ditunjukkan. Warna langit menjadi merah muda. Mengubah warna cartouche persegi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)