Potret Diri “Les Miserables” (Orang buangan) – Paul Gauguin

Potret Diri Les Miserables (Orang buangan)   Paul Gauguin

Setiap seniman memiliki potret diri – ini adalah genre favorit semua pelukis. Pekerjaan Paul Gauguin tidak terkecuali. Mengingat pemikiran seniman yang luar biasa, semua potretnya aneh. “Potret Diri” Les Miserables “” didedikasikan untuk Vincent Van Gogh dan dilukis sebelum perjalanan Gauguin ke Arles.

Sebuah permainan yang tidak biasa dimainkan antara para pelukis – sebuah kompetisi yang dimulai lebih awal dengan potret diri Emil Bernard, dengan potret Van Gogh digambarkan di dinding. Potret itu disumbangkan ke Van Gogh, yang memutuskan untuk membuat artel seniman di Arles.

Seniman mulai melakukan korespondensi yang hidup di mana mereka mendiskusikan periode baru dari pekerjaan mereka. Dalam proses komunikasi seperti itu, Gauguin mengirim Van Gogh potret diri dengan Bernard di latar belakang, dan Van Gogh menulis potret diri dalam gambar seorang biksu Buddha yang didedikasikan untuk Gauguin.

Fakta yang menarik adalah bahwa Van Gogh menempatkan potret dirinya di latar belakang yang sama dengan yang digunakan oleh Gauguin. Dan gambar yang diciptakan oleh Van Gogh menjelaskan kepada Gauguin bahwa dia akan melakukan segala yang mungkin untuk mengimplementasikan rencananya. Selain itu, ia mencatat bahwa Gauguin dalam potretnya terlihat sedikit putus asa dan untuk mendukung kawannya, ia memutuskan untuk menunjukkan ketenangan dan tekadnya. Tetapi dalam potret diri Gauguin, suasana hatinya benar-benar berbeda. Dan nama “Les Miserables” merujuk kita ke Jean Valjean – karakter utama novel Victor Hugo.

Valjean adalah mantan narapidana dengan nasib yang sulit, dan sang seniman, menyamar sebagai pemberontak yang tidak memiliki kehidupan dalam masyarakat borjuis, ingin memperkuat efek ini dalam fotonya. Dia meletakkan gambar potretnya di sebelah kiri, yang merupakan alat yang tidak konvensional dalam melukis, sebagian wajahnya diterangi, dan sebagian lagi dalam bayangan, berbicara tentang sifat kontradiktif dari sifatnya. Mata tajamnya menyipit langsung ke penonton. Gambar-gambar yang kontras pada dinding kuning-oranye adalah elemen dekoratif dalam gambar, di mana potret seniman yang lebih indah menonjol. Lukisan “Potret Diri” Les Miserables “” adalah tantangan bagi Van Gogh untuk mencapai hal-hal besar, yang merupakan awal dari perjalanan kreatif baru bagi para seniman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)