Penginjil Mark – Joachim Eiteval

Penginjil Mark   Joachim Eiteval

Lukisan oleh seniman Belanda Joachim Eiteval “Evangelist Mark”. Ukuran gambar adalah 68 x 50 cm, tembaga, minyak. The Evangelist Mark, salah satu dari empat penginjil, awalnya Yahudi, tetapi masih muda, bergabung dengan komunitas Kristen, karena ibunya Maria adalah salah satu pengikut Kristus yang bersemangat dan rumahnya adalah tempat pertemuan bagi orang percaya di dalam Dia. Dia awalnya memakai nama Yohanes, kemudian ganda Yohanes-Markus; kemudian nama belakang ini didirikan di belakangnya, sebagai tanda hubungan dekatnya dengan dunia Romawi.

Bahkan di masa mudanya, dia mengambil bagian dalam karya misionaris St. Rasul Paulus dan Barnabas, dan kemudian menjadi rekan yang tak terpisahkan dan berperan serta dalam tulisan-tulisan Rasul Petrus, yang memanggilnya “putranya.” Dengan rasul Petrus dan rasul Paulus, Markus berada di Roma; kemudian dia pindah ke Aleksandria, tempat dia mendirikan gereja, adalah uskupnya yang pertama dan menderita kemartiran. Kenangan St Mark dirayakan pada 25 April.

Injil miliknya dan menyandang namanya pada zaman kuno dengan suara bulat diakui sebagai otentik dan dianggap sebagai reproduksi dari apa yang Markus dengar dari Rasul Petrus sebagai gurunya. Menurut ungkapan Jerome yang diberkati, “ketika menyusun Injil ini, kata Petrus, Markus menulis.” Keaktifan, gambar, dan orisinalitas narasi, disusun sesuai dengan rencana khusus, berbicara mendukung fakta bahwa Injil Markus adalah asli, dan bukan buah dari kompilasi kemudian.

Dari semua catatan, Injil Markus dimaksudkan untuk orang Kristen bukan Yahudi, dan terutama untuk orang Kristen Romawi, seperti yang dapat dilihat dari tidak adanya referensi ke Perjanjian Lama dan tempat-tempat secara umum yang akan sangat menarik bagi orang Yahudi, misalnya, silsilah yang sangat disukai oleh orang Yahudi, indikasi makna Hukum Musa, dll. Sebaliknya, dalam Injil Markus ada banyak penjelasan seperti itu yang sama sekali berlebihan bagi orang Yahudi, tetapi perlu bagi orang bukan Yahudi.

Indikasi nasib Kristus bagi seluruh dunia, serta pengamatan bahwa bait suci harus menjadi tempat doa bagi semua bangsa – semua ini dengan jelas menunjukkan bahwa Injil Markus dimaksudkan untuk orang yang baru bertobat kepada orang bukan Yahudi. Roma biasanya diakui sebagai tempat penulisan Injil, yang menjelaskan kata-kata Latin yang sering digunakan di dalamnya. Menurut St John Chrysostom, Injil ditulis di Aleksandria. Bukti bertentangan tentang waktu penulisan Injil Markus: mayoritas menghubungkannya dengan paruh abad ke-1, dan Eusebius menunjukkan dengan tepat tanggalnya sendiri – 43 tahun sejak kelahiran Kristus. Sumber artikel: Kamus Ensiklopedis Brockhaus F. A. dan Efron I. A.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)