Kemartiran St. Sebastian – Antonio del Pollayolo

Kemartiran St. Sebastian   Antonio del Pollayolo

Seniman Italia Antonio del Pollayolo mendapatkan ketenaran di seluruh dunia tidak hanya dalam lukisannya, tetapi juga dalam karya seni pahatan, perhiasan, dan ukiran. Mungkin, bekerja di berbagai bidang seni, membutuhkan presentasi yang jelas tentang ruang dan bidang, menjelaskan minat khusus seniman dalam anatomi, perspektif, dan lanskap manusia.

Pollaiolo adalah perwakilan dari sekolah Florentine, yang berarti bahwa ia sangat mengenal prestasi para pendahulunya. Chiaroscuro, perspektif spasial, dikuasai olehnya selama masa studinya. Tampaknya tidak ada yang bisa menghentikan seniman dari menciptakan di atas kanvas sebuah realitas ilusi dalam tradisi tuan Italia terbaik; Namun, pada kenyataannya itu jauh lebih rumit.

Pada saat para seniman dari seluruh dunia menguasai penemuan-penemuan sekolah Florentine, kecemasan mulai tumbuh di jajaran penguasa Italia sendiri. Kegembiraan kemenangan yang dimenangkan oleh mereka berlalu, dan tiba-tiba menjadi jelas bagi para seniman bahwa seni tidak dapat berkembang tanpa kehilangan. Master abad pertengahan tidak memiliki teknik membuat volume di pesawat, tetapi ini membantu mereka membangun komposisi yang jelas dari karya mereka. Mereka benar-benar dapat secara acak mengatur tokoh-tokoh karakter, mencapai keselarasan sempurna dari keseluruhan. Florentines, di sisi lain, mencoba menyampaikan kenyataan, yang berarti bahwa penyelesaian masalah komposisi tidak lagi begitu sederhana. Pada kenyataannya, tubuh tidak menambah satu keseluruhan saja, tidak mengambil ruang sedemikian rupa untuk memberi kesan kelengkapan garis.

Seniman Florentine mengadopsi kekuatan besar, tetapi akuisisi mengancam mereka dengan hilangnya prestasi penting lainnya – kesatuan bentuk. Mengatasi kontradiksi ini telah menjadi tugas utama seni baru Florence.

Masalah yang sama ini harus diselesaikan oleh Pollayolo. Kesatuan bentuk adalah salah satu kondisi paling penting untuk membuat gambar altar dan lukisan dinding di kuil-kuil, di mana gambar itu cocok dengan penampilan arsitektur keseluruhan. Kegagalan untuk mematuhi prinsip ini berarti penghancuran seluruh ansambel artistik. Pada 1475, Pollaiolo mulai bekerja pada gambar altar, plot yang didasarkan pada legenda eksekusi St Sebastian.

Upaya seniman dalam proses menggabungkan insting intuitifnya sendiri dengan metode yang lebih rasional tidak sepenuhnya berhasil. Lukisan yang ia buat hampir tidak bisa disebut menarik, tetapi itu menunjukkan bagaimana seniman Florentine yang rasional bekerja. Komposisi adegan sangat simetris. Di tengahnya ada pilar dengan martir yang terikat padanya. Enam algojo mengelilingi Sebastian sehingga tubuh manusia membentuk bentuk teratur piramid bersudut akut. Untuk setiap gambar di sebelah kanan, angka pasangan di sebelah kiri ditemukan.

Simetri aksial juga diamati oleh pelukis dalam desain lansekap. Dia sangat ketat sehingga dia siap untuk pergi ke skematisme yang keras. Artis ini tidak mau melakukannya, jadi dia mulai memvariasikan pose orang. Jadi, dua pemanah di latar depan ditunjukkan kepada mereka dari posisi yang berbeda. Yang di sebelah kiri dalam gambar diputar dengan punggung menghadap penampil, “analog” kanannya menghadap kita. Pelukis menganut prinsip yang sama saat menggambarkan pemanah menembak. Tapi sekarang algojo di sebelah kanan ditunjukkan dari belakang, dan sosok berpasangan di sebelah kiri digambarkan menghadap yang melihatnya.

Pose permainan masuk ke demonstrasi latihan komposisi, yang juga tidak memungkinkan untuk mengklasifikasikan gambar di antara keberhasilan besar master. Dibawa oleh percobaan pada komposisi dan memanjakan diri dalam penggambaran terperinci anatomi tubuh manusia, sang seniman teralihkan dari tema sentral, yang tidak bisa tidak mempengaruhi kesan keseluruhan yang dibuat oleh lukisan itu. Tidak terkait dengan drama acara dan pemandangan indah dari jauh Tuscan. Mereka dibangun sesuai dengan semua aturan perspektif, namun, dengan bukit tempat penyiksaan Sebastian terjadi, mereka terhubung murni secara mekanis.

Namun, terlepas dari semua konvensi, gambar tersebut sangat menarik bagi peneliti. Ekspresivitas acara tersebut dikombinasikan dengan upaya merasionalisasi pengetahuan tentang dunia nyata; selain itu, kultus dari garis plastik yang jelas dan tepat disetujui. Gambar ini membantu untuk memahami tugas-tugas yang dikerjakan seniman selama periode perbatasan. Satu generasi kemudian, masalah-masalah ini akan menemukan solusinya, dan kemudian seni Italia akan mencapai puncak tertinggi dalam perkembangannya, tetapi Pollayolo mengambil langkah pertama di jalur yang sulit ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)