Kemartiran St. Mauritius – El Greco

Kemartiran St. Mauritius   El Greco

Lukisan oleh pelukis Spanyol El Greco “Martyrdom of St. Mauritius.” Ukuran gambar adalah 448 x 301 cm, cat minyak di atas kanvas. Sifat seni yang tajam dan konsisten visioner oleh El Greco tercermin dalam lukisan yang ditugaskan oleh Raja Philip II untuk Katedral Escorial – “Martyrdom of St. Mauritius”. Dalam yang sangat kompleks, jenuh dengan banyak komposisi komposisi yang digambarkan, seperti dalam karya-karya seni abad pertengahan, episode kehidupan suci pada waktu yang berbeda.

Di latar depan lukisan itu, sang seniman menempatkan tokoh-tokoh komandan pasukan Theban di Mauritius dan rekan-rekannya, siap menerima martir karena kesetiaan kepada agama Kristen. Mereka disajikan dalam baju besi prajurit Romawi; Pemodelan plastik dari tokoh-tokoh mereka terinspirasi oleh teknik lukisan klasik. Namun, gambar-gambar ini, di mana pemahaman tentang kepribadian manusia khas El Greco terwujud, sangat jauh dari gambar heroik Renaissance. Tubuh mereka tanpa berat badan nyata, wajah dan gerak tubuh mereka mencerminkan kegembiraan emosional, kerendahan hati dan ekstasi mistis, kaki telanjang diam-diam menginjak tanah. Bayangan eksekusi Mauritius, kenaikan jiwanya ke surga, sang seniman mendorong ke kejauhan, seolah-olah terjadi dalam ruang tanpa batas.

Dalam lukisan “Martyrdom of St. Mauritius”, warna seniman yang tidak biasa, meresapi oleh pergulatan warna-warna yang berlawanan, baik yang berkedip terang atau menghilang dalam kerlip cahaya yang tidak nyata yang hantu, adalah salah satu cara utama transformasi mistis dari kenyataan. Jadi tidak seperti karya-karya tradisional seni gereja, lukisan Greco tidak dihargai baik oleh Philip II atau para master pengadilan-Italia. Tempatnya di Katedral Escorial diberikan pada kanvas seorang pelukis Italia yang sedang-sedang saja.

Frustrasi dengan kegagalannya di pengadilan, El Greco meninggalkan Madrid dan menetap di Toledo. Setelah “jantung Spanyol”, Toledo kuno di abad ke-16 menjadi surga bagi aristokrasi feodal lama. Setelah kehilangan pentingnya ibukota negara bagian, Toledo tetap menjadi pusat Inkuisisi dan pemikiran teologis. Intelektual Toledan sangat menyukai cita-cita budaya abad pertengahan dan ajaran-ajaran mistis. Kehidupan spiritualnya, di mana musik, puisi, dan seni menempati tempat yang penting, dibedakan oleh kecanggihan yang luar biasa. Lingkungan ini paling menguntungkan bagi pengembangan bakat El Greco.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)