Karakter yang terinspirasi oleh sosok Adam dari langit-langit Kapel Sistine di Roma – Salvador Dali

Karakter yang terinspirasi oleh sosok Adam dari langit langit Kapel Sistine di Roma   Salvador Dali

Lukisan-lukisan dinding Michelangelo Buonarroti telah menarik bagi anak cucu selama beberapa abad. Siapa yang tidak tahu potongan lukisan langit-langit Kapel Sistine dengan teman-teman yang dijangkau Adam dan Tuhan untuk rapat? Tubuh-tubuh telanjang ini, menjadi, titik kontak jari-jari para karakter Alkitab yang berkeliaran dari halaman buku teks dan publikasi cetak, kadang-kadang tanpa kepengarangan, begitu saja.

Orang-orang sezamannya, seniman telah berulang kali membahas tema penciptaan manusia pertama, tetapi hanya Dali yang membiarkan dirinya secara terbuka “mengeksploitasi” citra Adam oleh Michelangelo. Dia tidak bereksperimen dengan judul itu, menyebut karya itu hanya “Karakter yang terinspirasi oleh sosok Adam dari langit-langit Kapel Sistina di Roma.” Kanvas itu dicat saat matahari terbenam di jalur kreatif seniman.

Itu pada saat Dali mulai menderita demensia dan berubah menjadi anak yang murung. Rupanya, itulah sebabnya Adam-nya ternyata “dijilat” dari aslinya dan didekorasi dengan sapuan mosaik berwarna atau sinar neon. Dali melanjutkan penampilannya di atas sebuah mahakarya dunia. Surrealismenya mengubah seorang lelaki agung menjadi peragawati karena bereksperimen dengan warna dan cat.

Mosaik wajah berubah menjadi lukisan minyak klasik dan buram di kaki Adam dengan teknik menuangkan, seperti cat air di atas air. Kombinasi teknik yang berbeda mengubah potongan antik lukisan menjadi kanvas modern, samar-samar mengingatkan pada mosaik fasad rumah-rumah budaya Uni Soviet tahun 60-an. Ini tidak bisa dikatakan mengerikan, tetapi tidak bisa dikatakan bahwa karya tersebut sepenuhnya mencerminkan bakat Dali.

Perhatikan detail individu. Ambil contoh, latar belakang yang penuh warna ini. Itu sudah dibuat dalam teknik melukis yang sama sekali berbeda – pointillism. Aplikasi titik cat pada bidang horizontal jelas kontras dengan latar belakang abu-abu – semacam “kapur”. Jadi, dalam satu kanvas pas berbagai pilihan untuk menerapkan pigmen minyak. Mengapa agama Adam terlibat – sebuah misteri. Rupanya, penulis sebenarnya terinspirasi oleh kubah kapel. Membuat sketsa, menyalin Adam, dan lalu apa? Segalanya diampuni dengan surealisme, begitulah, dan kejeniusan Dali lebih dari itu. Akibatnya, pemirsa menerima interpretasi yang berbeda dari pemuda abad XIX.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)