Kemartiran para Fransiskan di Ceuta – Pietro Lorenzetti

Kemartiran para Fransiskan di Ceuta   Pietro Lorenzetti

Lukisan ini menghiasi kapel biara Siena Franciscan, yang pada 1324-1327. dilukis oleh saudara-saudara Lorenzetti. Gambar besar ini didedikasikan untuk mengenang tujuh biksu Fransiskan yang dieksekusi pada 1277 di kota Ceuta, Maroko atas perintah Sultan. Sultan kejam di atas takhta digambarkan di tengah komposisi, ia menyaksikan eksekusi dengan erat, dengan keras memegang tongkat yang tergeletak di pangkuannya.

Berdiri di kedua sisi takhta, sultan kira-kira ditangkap dengan rasa takut, keingintahuan dan simpati. Ekspresi wajah ekspresif dari wajah dan gerakan oriental ditekankan oleh gambar-gambar pakaian eksotis. Algojo di sebelah kanan baru saja menyelesaikan aksinya yang berdarah, yang bahkan membuatnya bersemangat: berbalik, ia meletakkan pedangnya di sarungnya. Algojo lain digambarkan dengan punggung menghadap penonton, mengayunkan pedangnya, dia akan merobohkan kepala tiga biksu yang terhubung. Penonton yang ingin tahu diwakili oleh tokoh-tokoh kecil yang berdiri di belakang mereka yang dieksekusi.

Ambrogio mampu menentukan kedalaman ruang dengan menempatkan figur manusia, yang terlihat jelas dalam gambar ini. Bagian depan ruang singgasana marmer didekorasi dengan meniru patung antik dengan gambar simbolis dari tujuh dosa yang mematikan. Semua aktor dicirikan oleh hasrat dan ketegangan, yang memengaruhi pengaruh karya Giovanni Pisano. Pada saat yang sama, gambar ruang dan konstruksi komposisi menunjukkan bahwa Ambrogio mempelajari lukisan dinding Florentine Giotto di gereja Santa Croce.

Gambar wajah dan pakaian timur berbicara tentang pengamatan langsung, serta berkenalan dengan miniatur Persia dan ilustrasi manuskrip astrologi, yang berada di Italia pada abad XIV. tidak kurang dari orang-orang timur sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)