Penculikan Ganymede – Correggio (Antonio Allegri)

Penculikan Ganymede   Correggio (Antonio Allegri)

Menurut legenda Yunani kuno, Zeus, penguasa para dewa dan manusia, yang dikagumi oleh kecantikan putra Raja Tros, Ganymede muda, diperintahkan untuk menculiknya, mendapati bahwa bumi adalah tempat yang tidak layak bagi seorang pemuda tampan untuk tinggal. Pada saat Ganymede menyerempet kawanan domba ayahnya di lereng Ida, seekor elang muncul, dikirim oleh Zeus, meraih cakar seorang gembala muda dan dibawa ke langit. Di Olympus, Zeus mengumumkan kepada Ganymede kehendak para dewa besar – untuk menjadi juru minuman dan kravchim mereka.

Sejak saat itu, Ganymede, yang menerima keabadian dari Zeus, menawarkan para dewa ragweed dan nektar – makanan dan minuman para dewa, yang memberikan kehidupan abadi dan pemuda abadi. Ganymede adalah salah satu dari tiga putra pendiri dan raja pertama Troy – Raja Tros dan nimfa Kalliroi. Setelah mengetahui tentang penculikan putranya, ayahnya merasa putus asa, tetapi Zeus menghibur raja, menunjukkan kepadanya seorang putra yang berperingkat di antara para dewa; dia juga meletakkannya di antara rasi bintang zodiak di bawah tanda Aquarius. Untuk menghibur Ganymede, Zeus mempersembahkan anggur emas, simbol kehidupan abadi, yang dibuat oleh Hephaestus, dan sepasang kuda ilahi yang luar biasa.

Mitos Ganymede sangat populer di Yunani Kuno dan di Kekaisaran Romawi. Ganymede adalah salah satu karakter paling populer dalam seni rupa kuno, serta seni bentuk-bentuk kecil: plastik, relief sarkofagi, patung terakota, dan lukisan vas. Dalam seni zaman kuno, Ganymede digambarkan mengenakan jubah dengan topi Phrygian di kepalanya, dengan tongkat gembala dan ditemani oleh elang atau anjing. Sebuah patung antik yang indah telah dilestarikan – pengulangan patung Leochar yang terkenal, menggambarkan penculikan Ganymede oleh elang.

Jenis yang biasa dalam seni Renaisans dan kemudian menunjukkannya sebagai elang yang ditangkap atau duduk di punggungnya – seekor burung mengangkatnya ke udara: sayap elang terentang dalam penerbangan atau menutupi seorang pemuda. Dalam seni rupa Eropa, mitos tersebut diwujudkan dalam banyak karya, termasuk relief perunggu Filaret di pintu-pintu Katedral St. Petra di Roma, menggambar oleh Michelangelo, lukisan dinding oleh B. Peruzzi dan J. Pordenone, lukisan karya Correggio, dua patung karya B. Cellini, lukisan dinding oleh J. Tintoretto dan Annibale Carracci, lukisan oleh P.-P. Rubens dan Rembrandt.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)