Kemartiran St. Yohanes Penginjil – Albrecht Durer

Kemartiran St. Yohanes Penginjil   Albrecht Durer

Kemartiran Yohanes theologian adalah ukiran pertama dalam seri Apocalypse. Tidak ada peristiwa seperti itu dalam teks kitab Wahyu Yohanes Sang Teolog.

Artis itu sangat kontras dua gambar manusia. Kaisar Domitian – seorang lelaki tua berjanggut yang memerintahkan untuk menyiksa John, duduk di atas takhta yang diukir. Di kaisar ada jubah panjang, dilapisi dengan cerpelai, rantai emas digantung di leher, permata di dadanya, dan tongkat kerajaan di tangannya. Sentuhan hitam dan putih menciptakan perasaan kain berwarna, logam mengkilap, berlian berkilau. Domitian sangat besar dan masih penting. Matanya tertuju pada John yang telanjang.

Di bawah kuali tempat John dilemparkan api. Algojo menuangkan minyak mendidih di punggungnya. Wajah John sedih, tetapi tidak terdistorsi oleh tepung. Dia tidak memandang kaisar, tidak mengharapkan belas kasihan darinya, tidak memperhatikan pengiringnya atau orang banyak. Algojo, mengesampingkan pedangnya, mengipasi api dengan bulu pandai besi. Ini semua adalah tipe yang sama dari penyiksa yang berpikiran necis dengan wajah kurus – gambar yang menghantui Dürer. Dan algojo lainnya – dia memiliki kepala yang dicukur, wajah setan yang kusut – tidak berani melihat yang dia siksa.

Yang paling menakjubkan dari ukiran itu adalah kerumunan. Hanya beberapa orang saja yang terlihat, dengan ragam jenis itu menciptakan perasaan ramai orang. Seorang wanita menarik lehernya – tidak ketinggalan apa pun! Pria yang didorongnya berbalik dengan marah. Sebuah pertempuran kecil muncul sekarang. Pria tua dengan wajah kuyu memandangi John dengan belas kasih. Dan tetangganya mengatakan sesuatu yang instruktif, mungkin: “Ini salahku!”

Di latar depan adalah seorang pria dalam mantel jalan. Posenya independen. Dia dengan tegas bergerak menjauh dari tahta. Tatapan tertuju pada orang yang disiksa. Di wajahnya mereka terkadang melihat kemiripan dengan Dürer. Menegaskan ini dengan tekad sulit. Pria ini, nyaris tidak menyembunyikan keterkejutannya, membuat dirinya memandang apa yang sedang terjadi. Dia berdiri tidak jauh dari kaisar dan pengiringnya, tetapi dia adalah orang asing bagi mereka. Dia tidak berpakaian seperti mereka. Ini adalah saksi bisu. Saksi mata yang tangguh yang selalu terlihat atau tidak terlihat hadir di kejahatan untuk memberi tahu keturunannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)