Penyihir – Albrecht Durer

Penyihir   Albrecht Durer

Ukiran “Penyihir”, di sini Dürer menggambarkan seorang penyihir jelek, yang bergegas ke hari Sabat. Dia bergegas melayang di udara di atas seekor binatang mitos di mana tubuh kambing dan ekor ikan digabungkan secara fantastis. Di tangannya dia memegang roda berputar atau spindle, dengan tangan lain dia memegang tanduk kambing. Apalagi duduk bersandar ke kepala kambing. Ini adalah pose bergaya penyihir biasa.

Penyihir itu bergegas dengan cepat, ini ditekankan oleh rambut yang berkibar-kibar tertiup angin dan bayangan di sudut kanan atas. Penyihir ini sudah menjadi wanita tua, jelek. Umur telah meninggalkan bekas di wajah dan sosok itu. Seluruh penampilannya menjijikkan.

Bahkan orang-orang terpelajar pada waktu itu percaya bahwa anak perempuan dan perempuan bersekutu dengan setan dan menjadi penyihir. Dengan takjub, kami membaca garis-garis haus darah dari penyair dan ilmuwan Murner: “Baiklah, nyalakan api! Dan jika Anda tidak menemukan algojo, saya tidak akan membiarkannya pergi, saya lebih baik menyalakan api sendiri!”

Abad ke-15 di Jerman penuh dengan proses pembakaran penyihir. Api unggun terbakar di setiap kota, di mana wanita-wanita yang tidak bahagia dituduh melakukan sihir dan hubungan dengan iblis. Dürer bisa menjadi saksi.

Deskripsi api unggun tempat para “penyihir” dibakar, tersimpan dalam kronik-kronik Nuremberg. Suatu ketika di Schwabach, sebuah kota tetangga, seorang gadis muda, kecantikan yang indah, dibangun di atas api. Sebelum api unggun, pengakuannya diumumkan bahwa dia adalah seorang penyihir dan penyihir.

“Tidak,” serunya, “Saya tidak bersalah atas apa pun! Saya mengaku karena saya sangat disiksa! Saya tidak melakukan kesalahan.” Kerumunan di sekitar api tersentak. Namun algojo tidak kasihan. Ketika dia sudah dilalap api, dia terus membaca doa dengan keras, seperti yang dilaporkan dalam kronik itu, “seberapa jauh dia memiliki cukup suara dalam asap dan api, bersikeras bahwa dia penuh dengan iman Kristen.”

“Tema penyihir” populer di lukisan Eropa pada periode itu, banyak seniman terkenal menggambarkan penyihir. Albrech Durer juga harus memperhitungkan selera pelanggan, sementara dia tidak menggambarkan covens atau eksekusi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)