Saul oleh Penyihir Penyihir – Nikolai Ge

Saul oleh Penyihir Penyihir   Nikolai Ge

Dalam karya-karyanya, Ge berusaha tidak hanya untuk mengajukan pertanyaan filosofis berskala besar, tetapi juga melakukannya dengan keterampilan yang hebat. Dia khususnya berhasil dalam kisah-kisah alkitabiah yang sakral yang menggerakkan pikiran para teolog selama berabad-abad. “Saulus oleh Penyihir Endor” atau “Penyihir Endor menyulap bayangan Samuel” adalah karya agung yang menyenangkan oleh Nikolai Ge, untuk pertunjukan yang mana pelukisnya dianugerahi diploma emas besar dan perjalanan ke Italia untuk pelatihan dan magang.

Plot gambar adalah sebagai berikut: dalam persiapan untuk pertempuran dengan Felistimans, Raja Saul memutuskan untuk beralih ke penyihir untuk nubuat – penguasa berhenti bermimpi dan percaya bahwa hubungannya dengan Tuhan telah hilang. Namun, tidak mudah untuk menemukan penyihir, Saul sendiri memerintahkan untuk mengusir semua penyihir dan penyihir, takut akan kutukan dan lonceng dan peluit. Ketika dia bersama penyihir itu, dia bertanya kepadanya roh apa yang ingin dipanggil Saul. Keputusan raja sangat mengagumkan – dia ingin mendengar jawaban dari Samuel, seorang pria yang, selama masa hidupnya, meramalkan kematian penguasa dan semua putranya. Kali ini, Saul ingin mendengar kata-kata lain dari Samuel, tetapi arwahnya tepat mengulangi ramalan yang sudah lama ada – kematian menanti raja dalam pertempuran dengan Felistimans. Saulus yang malang jatuh kembali ke tanah, setelah kehilangan harapan terakhirnya – inilah saatnya dan merebut Ge.

Siapa yang sebenarnya menampakkan diri kepada Saul? Apakah itu roh atau penyihir hanya dukun? Apakah mungkin untuk memanggil roh dari dunia itu secara umum? Masalah-masalah ini telah menjadi bahan diskusi. Ge tidak mencari jawaban dan tidak mengilustrasikan kebenarannya – ia dengan ahli menampilkan kisah Alkitab dalam bentuk yang datang kepada kita.

Lukisan itu dibuat dalam warna-warna gelap dengan menggunakan kontras warna – jubah putih roh dan jubah merah Saul secara tegas membedakan mereka dengan latar belakang gelap sebagai inti dari keseluruhan plot. Semua figur disajikan dengan gaya pahatan, yang tidak mengurangi ekspresif para pahlawan.

Seorang penonton yang penuh perhatian akan dengan mudah memperhatikan cara penulisan akademis, serta mengikuti tradisi Karl Bryullov. Namun, baik gaya ketat ini, maupun imitasi dari Bryullov yang hebat, dengan cara apa pun mencegah seniman muda berbakat itu untuk menciptakan kanvas yang berwarna, asli dan sangat ekspresif.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)