Dua Penyihir – Hans Baldung

Dua Penyihir   Hans Baldung

Lukisan terkenal karya Hans Baldung Green, “Dua penyihir” atau “Dua penyihir yang mengirim cuaca buruk.” Para penyihir tiba di atas seekor kambing, yang berbaring di antara mereka. Dengan bantuan mantra dan ramuan penyihir, para penyihir mempersiapkan cuaca, dan sekarang awan merah darah muncul di langit.

Komposisi lukisan kembali ke konstruksi simetris Renaissance Italia. Sosok manusia mendominasi, siluet yang membentuk segitiga klasik. Kompilasi konstruksi komposisi ini secara khusus dikombinasikan dengan irama gelisah garis-garis putus-putus, fragmentasi garis-garis yang jelas, seperti daun logam dan helaian rambut, dengan ekspresi tegang dari wajah yang jelek. Gambar tersebut tidak memiliki harmoni madonna Italia; dia tampak gelisah dan bersudut.

Ketidakkonsistenan yang serupa, terlampir dalam satu karya tunggal, merupakan ciri khas seluruh Renaisans Jerman, yang merupakan salah satu fitur utamanya. Margaret Sullivan, seorang peneliti kreativitas para seniman dari Renaisans Utara, dalam artikel “Penyihir Albrecht Dürer dan Hans Baldung” menunjukkan bahwa lukisan Dürer dan Baldung dengan penyihir bukanlah reaksi negatif terhadap proses penyihir, karena “kegilaan besar proses penyihir” atau “proses Veda” akan secara luas didistribusikan di Eropa hanya mendekati akhir abad XVI.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)