Melancholy – Albrecht Durer

Melancholy   Albrecht Durer

“Melancholy” – ukiran kedua dalam seri terkenal Tiga “Lokakarya ukiran” pada tembaga.

Yang agung, tenggelam dalam pikiran, melankolis bersayap, muncul di dunia yang aneh dan mengganggu. Ukiran sangat kompleks. Di tangan wanita itu ada sebuah buku yang diikat dengan jepit, dia sekarang tidak punya waktu untuk membaca. Di atas kepalanya ada meteran waktu, satu jam pasir yang terhubung ke matahari. Di dekatnya ada bel dengan tali yang melampaui batas ukiran. Jika seseorang yang tidak terlihat menarik talinya, bel akan berbunyi. Jam pasir dan bel selalu berarti dalam Dürer: “Ingat kematian.”

Seorang wanita dikelilingi oleh berbagai benda. Tujuan beberapa dimengerti, yang lain misterius. Bersama-sama mereka membentuk kekacauan. Tidak mudah mencari tahu. Di atas kepalanya ada meja, diletakkan di sel-sel dengan angka, yang disebut “Magic Square”. Angka-angka yang tertulis di salah satu dari empat bidangnya secara horizontal, vertikal dan diagonal memberikan total “34”. Seorang wanita dikelilingi oleh alat pengukur: jam tangan, kompas, penggaris, timbangan.

Instrumen pengukur presisi, atribut ilmu eksakta, dipadukan dengan aksesori dan simbol sihir. Alat kerajinan tersebar di tanah: gergaji, pesawat, penjepit, palu. Berbaring berantakan, lalai – dan mereka tidak memenuhi harapan, tidak memberikan kelegaan spiritual. Batu giling batu berat ditumpuk di dinding. Ketika ia memutar dan menggiling biji-bijian, itu adalah simbol dari gerakan yang bermakna dan berkelanjutan. Terpisah dari sayap gilingan atau roda air, itu adalah bobot mati, simbol gerak diam.

Kami mengintip ke dalam batu mill stasioner, ke suatu tempat yang mengarah ke tangga, ke aneh, penuh dengan benda-benda ruang dan merasakan paradoks ukiran: bagian-bagiannya misterius dan tidak dapat dipahami, dan kesan umum – kesedihan, refleksi berat, kegelisahan – muncul segera dan tanpa penjelasan dikirimkan kepada kami, sampul jiwa kita.

Seorang wanita bersayap duduk dengan berat dan lelah di atas batu. Sayapnya terlipat. Buku tertutup. Alat yang tersebar. Namun di dalamnya hidup bukan hanya kelelahan. Di dalamnya ada kekuatan batin yang luar biasa. Dan, mematuhi kekuatan kreatif ini, kreatif ini gelisah, dia akan berdiri tegak, berdiri dan pergi. Dan kemudian rentangkan sayapnya dan lepas landas.

Dan biarkan pasir di jam dengan cepat mengukur waktu, biarkan dering bel mengingatkan kematian yang tak terhindarkan, pikiran manusia akan melanjutkan pelariannya. Kreativitas tahu keadaan keputusasaan yang mendalam, tetapi itu terus berlanjut selama orang kreatif itu hidup. “Melancholy” adalah perwujudan dari pencipta manusia, pengakuan seorang seniman, sering kali mengalami keputus-asaan dari kerasnya tugas yang harus dia selesaikan, tetapi sesuai dengan keinginan angkuh untuk mengetahui dan mewujudkan dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)