Knight, Death, and the Devil – Albrecht Durer

Knight, Death, and the Devil   Albrecht Durer

“Knight, Death and the Devil” – ukiran pertama dalam seri terkenal “Tiga Lokakarya” ukiran tembaga.

Hutan suram digambarkan. Ini bisa menjadi mimpi dalam mimpi buruk. Batang-batang yang telanjang, mematahkan ranting-ranting yang runcing, sebatang pohon yang nyaris tidak memegang scree-nya dengan akar yang terbuka. Dürer menyukai dedaunan, gemerisik dahan, berbunga, tetapi tahu betapa menakutkannya alam, dan menciptakan hutan terkutuk pada ukiran ini.

Di jalan berbatu di mana rumput terhambat berjuang untuk menerobos, tengkorak berguling-guling. Seorang penunggang kuda mengendarai sepanjang jalan di atas kuda indah yang berjalan perlahan. Dia lapis baja dan bersenjata. Visor pada helm dinaikkan. Wajah tua itu tenang dan keras. Tatapan diarahkan ke depan. Kematian melaju keluar dari hutan dengan cerewet kurus. Kuda itu tidak dipalsukan, ia memiliki tali pengikat, dan ia memiliki lonceng. Kematian memberi pengendara jam pasir – simbol singkatnya kehidupan manusia. Namun, pengendara tidak menghormati kematian dengan matanya. Dan iblis dengan wajah babi hutan, tanduk domba jantan, sayap kelelawar, penunggang kuda telah lewat dan naik tanpa berbalik.

Tampaknya kudanya berjalan perlahan, tetapi anjing itu, yang tidak ingin ketinggalan dari pemiliknya, harus berlari. Kiprah kuda, gerakan pengendara tak terbendung. Baik Kematian, pi iblis menakut-nakuti, jangan menghentikannya.

Seorang pejuang setengah baya yang keras, bergerak menuju sasaran yang tidak dikenal melawan lanskap berbatu liar, meskipun ada ancaman Maut dan Iblis mengikutinya, diilhami oleh risalah Erasmus dari Rotterdam “The Christian Warrior’s Guide” dan mempersonifikasikan kesiapan moral untuk mengikuti jalan yang dipilih.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)