Keluarga sindiran. Ukiran – Albrecht Durer

Keluarga sindiran. Ukiran   Albrecht Durer

Pada 1500-an, titik balik terjadi dalam pekerjaan Dürer. Paphos dan drama karya-karya awal memberi jalan untuk ketenangan dan harmoni. Peran narasi yang tenang, dijiwai dengan pengalaman liris, diintensifkan.

Sang seniman mempelajari proporsi, mengerjakan masalah ketelanjangan. Dalam karya-karya tentang tema-tema mitologis, terutama dalam ukiran tembaga “Adam dan Hawa” Dürer berusaha mewujudkan cita-cita klasik kecantikan.

Volume bentuk bulat, hampir berbentuk pahatan ditekankan oleh guratan melingkar, seolah-olah, meluncur melintasi permukaan melintasi struktur bentuk. Bentang alam hutan yang ditafsirkan dengan indah secara organik mencakup tokoh-tokoh manusia dan hewan yang mewujudkan berbagai simbol.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)