Samson the Lion Killer – Albrecht Durer

Samson the Lion Killer   Albrecht Durer

Ukiran “Samson Killing the Lion.” Di sini kekuatan, kemarahan, bahaya, gerakan tubuh yang kuat, di mana gerakan jiwa yang kuat diekspresikan, ditransmisikan. Dürer membaca kembali di dalam Kitab Hakim-hakim tempat di mana pertemuan Simson dengan singa disebutkan: “Dan Simson pergi bersama ayahnya dan ibunya ke Timnath, dan ketika mereka mendekati kebun-kebun anggur Timnath, seekor singa muda mengaum untuk menemuinya. Dan dia pergi ke Roh Tuhan, dan dia merobek singa seperti anak kecil… “

Pada ukiran itu, orang kuat itu membebani singa, membuatnya jatuh di cakar depannya dan dengan tangan yang kuat merobek mulutnya. Samson seperti Hercules. Dia memiliki pose yang berbeda, tetapi otot yang bengkak yang sama, kaki telanjang yang sama di sandal, wajah berjanggut dari gudang yang sama.

Apakah Dürer tidak memperhatikan kemiripannya, tetapi perhatikan, tidak bisa melarikan diri? Bisa, tetapi tidak mau. Itu bukan kecelakaan. Selanjutnya, Dürer akan merefleksikan dalam salah satu risalah teoretisnya bahwa gambar seni kuno harus diubah menjadi karakter alkitabiah; misalnya untuk membuat Samson dari Hercules. Pikiran ini datang kepadanya ketika dia mengerjakan dua ukiran ini. Kebetulan, mereka memiliki ukuran yang sama, seolah-olah dimaksudkan untuk menjualnya secara berpasangan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)