The Babylonian Harlot – Albrecht Durer

The Babylonian Harlot   Albrecht Durer

Ukiran “Babel Pelacur” – ilustrasi untuk kitab Wahyu pasal 17 oleh John theologian:

Dengan pelacur dalam Kiamat berarti Roma kekaisaran. Kematian yang tak terhindarkan itu menubuatkannya. Tapi kekejaman, kemewahan, pesta pora di Roma kafir jauh. Pada zaman Dürer, penolakan keras terhadap Kiamat dikaitkan dengan Roma kepausan. Tujuh kepala binatang itu dipahami tidak hanya sebagai tujuh dosa mematikan, tetapi juga sebagai tujuh bukit tempat Roma didirikan.

Di tepi sungai, yang menunjukkan orang-orang di dunia, kota ini sudah musnah. Pasukan tangguh sudah melompat di langit, dan orang-orang di sisi lain, buta terhadap tanda-tanda ini, keluar untuk menemui pelacur itu.

Kiamat berbicara tentang “pelacur besar” dengan amarah dan jijik: “Raja-raja di bumi telah melakukan percabulan dengannya, dan mereka yang hidup di bumi telah meminum anggur percabulannya.” Tapi penampilannya sangat cantik. “Dia berpakaian… dalam warna ungu dan merah, dihiasi dengan emas, batu mulia dan mutiara…”

Pada ukiran Durer, pelacur itu menggoda. Tidak ada petunjuk bahwa kekejian dan kejahatan tersembunyi di balik penampilannya yang cantik. Dia memiliki wajah muda, wajah cantik, lengan dan bahu bundar, rambut halus. Dan dalam kecantikannya tidak ada yang jahat. Dia mengenakan gaun terbuka, gelang mahal menghiasi tangan halus, lingkaran dengan batu permata menahan rambutnya.

“Piala dengan kekejian percabulan”, yang dia angkat di atas kepalanya, adalah keajaiban perhiasan. Jadi tampaknya ukiran hitam dan putih menyampaikan emas perhiasan dan warna merah jubah.

Ya, tentu saja, dunia di bumi penuh dengan kekejian. Ya, tentu saja, dia dijatuhi hukuman mati. Tetapi mengapa dunia yang penuh dosa begitu indah dan menggoda? Wanita muda cantik dalam gaun pesta. Gadis cantik di tengah kerumunan, dengan setia menundukkan kepalanya ke bahu seorang pria muda. Seorang pria yang kuat itu cantik, bangga dan mandiri mendukung tangannya. Kapal indah dengan layar yang melambung tinggi. Cakrawala jauh yang indah. Seluruh dunia di dunia ini indah. Seniman itu setuju dengan vonis surga, tetapi tidak bisa mengucapkan selamat tinggal kepada dunia yang terkutuk tanpa penyesalan, tanpa mengagungkan keindahannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)