The Four Apostles – Albrecht Durer

The Four Apostles   Albrecht Durer

Lukisan “Four Apostles” menggambarkan para rasul penginjil. Dari kiri ke kanan, John, Peter, Mark dan Paul berdiri, sangat dekat, di lantai yang sama, mewakili satu kesatuan. Bersatu dalam komposisi dan aspirasi. Namun, ketika membandingkan para rasul di antara mereka sendiri, mereka sama sekali berbeda. John tinggi, dengan dahi tinggi – ia sudah mulai botak.

Dia memegang sebuah buku di tangannya, mencari sesuatu di dalamnya dengan wajah tegang dan sedikit terganggu. Tampaknya jelek – itu terjadi pada para ilmuwan yang terlalu bersemangat tentang sesuatu. Dia mewakili karakter optimis. Di sebelahnya, Peter, berdiri dengan mata tertuju pada lantai.

Menurut legenda, Peter mengkhianati Kristus, meskipun dia bertobat akan hal ini – pada malam pemenjaraan Kristus, Peter ditanya tiga kali apakah dia mengenal orang ini, dan tiga kali Peter, yang sebelumnya bersumpah setia kepadanya dan fanatik dalam imannya, menjawab “Tidak”. Dalam posisinya orang bisa melihat perhatian yang serius, kesedihan yang tenang, seolah-olah tertindas oleh rasa bersalahnya, dia tidak bisa sepenuhnya mengucapkan selamat tinggal padanya. Dia adalah orang yang apatis. Di sebelahnya ada Markus. Dengan penuh semangat, ia melihat buku besar yang dipegang Paul – kemungkinan besar adalah Injil – dan sedang menunggu pekerjaan selanjutnya.

Untuk memuliakan Tuhan, untuk membawa firman-Nya ke seluruh bumi – bagi Markus ini tampaknya layak untuk diterapkan oleh semua kekuatan. Temperamen, ia tampaknya menantikan saat ketika itu sudah bisa dimulai. Dia seorang yang mudah tersinggung. Paul yang berdiri di sebelahnya lebih tenang. Dia memegang Injil di tangannya, di tangannya yang kedua dia memiliki tongkat tempat dia bersandar. Dia berpakaian putih dan terlihat ketat dan serius, seolah-olah bertanya kepada pemirsa – apa yang menjadi kampanye besar mereka? Apakah orang-orang mereka mendengarkan? Percaya pada Tuhan? Dia seorang yang melankolis.

Terlepas dari perbedaan para rasul, dengan wajah yang sama sekali berbeda, mereka semua terlihat seperti orang percaya dan cahaya yang sama menerangi mereka dari dalam. Cahaya yang menimpa mereka setelah kenaikan Kristus, dan menjadikan mereka lebih dari saudara.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)