Adam dan Hawa – Albrecht Durer

Adam dan Hawa   Albrecht Durer

Albrecht Durer memerankan Adam dan Hawa yang sangat indah. Nenek moyang diciptakan menurut gambar dan rupa Allah, ia dengan percaya diri menulis dalam buku hariannya, yang berarti bahwa tubuh mereka harus menjadi contoh keindahan yang sempurna.

Dia melukis kedua sosok yang menonjol dari latar belakang yang gelap. Tubuh mereka bersinar, menerangi kegelapan di sekitarnya. Dürer menempatkan Adam dan Hawa pada dua papan yang terpisah – sebuah temuan yang cemerlang; itu meningkatkan ketertarikan timbal balik mereka seratus kali lipat.

Antara Adam dan Hawa arus keinginan yang tak terlihat dan kuat. Kepala Hawa malu-malu tetapi dengan penuh minat berpaling kepada Adam. Tangannya dengan sebuah apel menjulur ke arahnya dengan gerakan hati-hati. Dan dia sudah mengambil apel yang baru saja diberikan Hawa padanya. Acara ini ditampilkan dalam gerakan …

Jari-jari Adam gemetar, sensasi hatinya bergema di sana. Masing-masing mengambil setengah langkah untuk bertemu yang lain: Adam dengan berani, Eve dengan takut-takut. Wajah muda mereka penuh pesona yang tak bisa dijelaskan. Gerakan sikat artis lembut, bulat, hati-hati. Cat diaplikasikan dengan lapisan tembus pandang terbaik. Nada lembut dari dua lukisan yang terpisah namun tak terpisahkan memancarkan panas dan cahaya yang tenang.

Selama berabad-abad, kisah Adam dan Hawa diceritakan sebagai kisah kejatuhan, yang karenanya nenek moyang manusia diusir dari surga, dikutuk untuk kerja keras dan siksaan, seperti kisah kutukan yang membebani seluruh umat manusia. Dürer melupakan segala sesuatu yang sejak kecil ia ketahui dan ajarkan tentang hal itu. Dan dia ingat semua yang dia tahu tentang kecantikan dan cinta.

Renaissance telah menciptakan banyak himne untuk kemuliaan manusia – cerdas, sehat, cantik, penuh kasih, dan dicintai. Dürer “Adam and Hawa” adalah salah satu makhluk terbesar dalam seri ini. Dürer melukis gambar ini bukan atas perintah, tetapi dengan motivasi batin. Namun, “Adam dan Hawa” tetap ada di bengkel: entah Dürer tidak ingin berpisah dengan pekerjaan ini, atau tampaknya bagi para pembeli terlalu berdosa.

Ini akan menjadi waktu sebelum Adam dan Hawa mulai mengagumi, mereka akan menyalinnya. Karya ini membawa banyak kegembiraan bagi seniman, tetapi tidak memberinya uang sama sekali – nasib banyak lukisan yang diciptakan untuk jiwa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)