Adam dan Hawa – Gustav Klimt

Adam dan Hawa   Gustav Klimt

Gustav Klimt adalah seniman yang memprakarsai gaya Art Nouveau di Austria. Sebagian besar karyanya milik gaya ini.

Kanvas-kanvasnya memiliki kombinasi warna yang sangat cerah, banyak dari lukisan-lukisan itu dikenali dengan baik hingga hari ini. Setiap lukisannya memiliki karakteristik dan perincian tersendiri yang membuatnya dipertimbangkan untuk waktu yang lama. Faktanya adalah bahwa kanvas Klimt dipenuhi dengan keindahan dan gairah.

Gaya artisnya luar biasa cantik. Anda dapat mengingat lukisan “Ciuman”, salah satu lukisan paling terkenal dari seniman ini. Pandangan pertama tidak banyak pada pencium, seperti pada pakaian mereka, yang bersinar dengan emas dan pola yang indah. “Adam dan Hawa” adalah kelanjutan dari “Ciuman”, tetapi mengandung lebih banyak kejujuran.

Seperti biasa, seorang wanita mendominasi gambar, pria dalam lukisan Klimt selalu pudar ke latar belakang, memainkan peran pemandangan untuk gadis-gadis cantik. Penonton hanya melihat wajah dan pundak Adam, kakinya ditutupi kulit macan tutul. Adam terlihat lelah dan sedih, karena ini kita dapat menyimpulkan bahwa gambar itu menggambarkan pasangan setelah dosa mereka. Hawa, sebaliknya, terlihat sangat tenang dan puas, bunga tumbuh di kakinya.

Dengan gambar ini, sang seniman ingin mengingatkan orang akan asal usul wanita itu. Tubuh Adam menyerupai warna tanah liat, yang mengingatkan pada legenda di mana pria diciptakan dari bumi, dan wanita dari tulang rusuk pria. Klimt menggambarkannya dengan caranya sendiri: tangan Adam dan Hawa tampaknya bergabung menjadi satu, ini adalah simbol persatuan mereka.

Di masa Soviet, negara kita tidak tahu apa-apa tentang Gustav Klimt dan lukisannya. Pada saat itu, hanya spesialis yang tahu tentang mereka. Semua ini disebabkan oleh kenyataan bahwa lukisannya mengandung banyak erotisme dan kejujuran. Lukisannya muncul di hadapan masyarakat negara kita hanya setelah restrukturisasi dan runtuhnya Uni Soviet. Kemudian Klimt kami diakui sebagai pelukis yang brilian. Dia tidak menciptakan banyak lukisan seperti seniman lain pada waktu itu, tetapi semua lukisannya adalah karya besar lukisan dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)