Potret diri (1500) – Albrecht Durer

Potret diri (1500)   Albrecht Durer

Misteri ideal klasik dari sosok manusia tidak memberi Dürer kedamaian. Dia mencurahkan banyak tahun untuk menguasainya, kemudian merangkum hasil dari tiga Buku tentang Proporsi yang terkenal, yang telah dia kerjakan kompilasi sejak 1515 selama lebih dari sepuluh tahun.

Perwujudan figuratif pertama dari pencarian ini adalah potret diri terkenal dari 1500, salah satu karya paling signifikan dari seniman, menandai kematangan penuh kreatifnya. Semua elemen naratif naif menghilang dari potret ini; itu tidak mengandung atribut, detail situasi, tidak ada yang insidentil, mengalihkan perhatian pemirsa dari citra seseorang. Dalam latar belakang netral, jelas lebih rendah dari bentuk segitiga, sosok setengah manusia yang langsung berubah menjadi wajah terlihat jelas.

Gambar didasarkan pada keinginan untuk gambaran umum, ketertiban, ketenangan eksternal dan internal; penampilan individu berada di bawah perwakilan ideal yang direncanakan sebelumnya.

Namun, kejujuran dan ketulusan kreatif terbesar Dürer yang tidak pernah mengubahnya memaksanya untuk menambahkan warna kecemasan dan kegelisahan pada gambar ini. Lipatan tipis di antara alis, konsentrasi dan keseriusan yang ditekankan pada ekspresi memberikan sentuhan kesedihan pada wajah. Para pembicara penuh khawatir tentang rambut keriting fraksional membingkai wajah; jari-jari tipis ekspresif tampaknya bergerak dengan gugup, meraba-raba bulu kerah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)