Potret Diri di 26 – Albrecht Durer

Potret Diri di 26   Albrecht Durer

“Potret diri” oleh Dürer ini adalah kesaksian nyata dari kepeduliannya terhadap penegasan status sosial artis. Dengan hati-hati menuliskan rincian kostum menunjukkan kepada kita kemampuan yang tak tertandingi dari penulis untuk menyampaikan detail terkecil dari dunia di sekitar kita dan membuat kita mengingat kata-katanya sendiri: “Semakin akurat seniman menggambarkan kehidupan, semakin baik gambarnya terlihat.” Tangan Dürer terlipat seolah-olah mereka berbaring di atas meja. Pada saat yang sama, mereka ditutupi dengan sarung tangan – jelas, untuk menekankan bahwa ini bukan tangan pengrajin yang sederhana.

Lansekap alpine yang terbuka di jendela mengingatkan perjalanan ke Italia yang terjadi beberapa tahun sebelumnya. Semuanya di sini berfungsi untuk meningkatkan pathos tertentu; gambar tersebut menyatakan pentingnya sosial pelukis, haknya untuk kebebasan batin dan pandangannya sendiri tentang dunia. Pada zaman Dürer, pendekatan ini inovatif. Yang pertama dalam sejarah lukisan Jerman, Dürer mulai menulis potret diri. Ini adalah langkah berani, menandai pembebasan kepribadian seniman dari kekuatan prasangka estat. Potret-diri Dürer bertambah hingga seri yang unik. Sebelum Rembrandt, tidak ada orang lain yang melakukan hal serupa dalam lukisan Eropa Barat.

Artis itu menciptakan potret diri pertamanya pada usia tiga belas tahun. Anak laki-laki dalam gambar ini memiliki bibir penuh, pipi yang diuraikan dengan halus, tetapi tidak kekanak-kanakan menatap mata. Ada keanehan tertentu dalam penampilannya: kelihatannya terbalik di dalam dirinya sendiri. Potret diri awal sang seniman dengan sempurna dilengkapi dengan garis-garis dari buku harian mudanya: “Pikiran seharusnya terlalu malas jika dia tidak berani menemukan sesuatu yang baru, tetapi terus bergerak dalam kebiasaan lama, meniru orang lain dan tidak memiliki kekuatan untuk melihat ke kejauhan.” Sikap Dürer muda ini terhadap kehidupan dan pekerjaan akan tetap ada dalam dirinya selamanya. Dalam nada yang sama, dia memutuskan dan sangat ruang “Potret diri dengan anyelir.”

Karya tahun 1498, yang menjadi topik bagian ini, mencerminkan pendekatan Renaissance pada interpretasi kepribadian seniman, yang mulai sekarang tidak boleh dianggap sebagai pengrajin yang sederhana, tetapi sebagai orang dengan status sosial yang tinggi. Tapi ada potret diri Dürer, di mana semua tren ini memuncak. Itu berasal dari 1500. Sang master melukis dirinya seperti yang ingin dilihatnya, merefleksikan panggilan hebat dari sang seniman. Seorang pria yang telah menyerahkan hidupnya untuk melayani si cantik harus menjadi dirinya sendiri yang cantik. Karena itu, Dürer melukis dirinya sendiri di sini dalam gambar Kristus.

Ini mungkin tampak penghujatan bagi pemirsa modern. Tetapi orang-orang Jerman pada awal abad keenam belas memandang segala sesuatu secara berbeda: bagi mereka Kristus adalah cita-cita manusia, dan karena itu setiap orang Kristen wajib berusaha untuk menjadi seperti Kristus. Di bidang hitam potret diri ini, Dürer mencetak dua prasasti dengan emas: di sebelah kiri, ia meletakkan tanggal dan monogram tanda tangannya, dan di sebelah kanan, secara simetris dengan mereka, menulis: “Saya, Albrecht Dürer, Nuremberg, menulis sendiri dalam warna abadi seperti itu.” Dan tahun depan dia mengulangi: “1500”. Pada tahun 1500 orang-orang pada masa itu mengharapkan “akhir dunia.” Dalam konteks ini, karya Dürer ini dibaca sebagai bukti kekekalannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)