Potret Erasmus dari Rotterdam – Albrecht Durer

Potret Erasmus dari Rotterdam   Albrecht Durer

Dalam serangkaian potret pada tahun 1520-an, Dürer menciptakan kembali tipe manusia dari zaman Renaisans, diilhami dengan kesadaran bangga akan harga diri kepribadiannya sendiri, diisi dengan energi spiritual yang kuat dan tekad praktis. Yang paling penting dari mereka adalah “Potret Erasmus dari Rotterdam” – seorang humanis agung dari zaman Renaisans.

Dalam potret ini, pemikir digambarkan dalam putaran U tradisional – tiga perempat. Pemikir itu ditunjukkan di tempat kerja, di sekitar buku, ia tenggelam dalam pikirannya, bibirnya menyentuh senyum ironis pengarang “Puji kebodohan.”

Erasmus sendiri memandang karya ini sebagai hal sepele sastra. Tapi Erasmus dari Rotterdam berutang tempat dalam sejarah untuk hal sepele ini. Sebagian besar karya ilmiahnya, yang pernah digunakan pada masanya, telah lama terkubur di penyimpanan buku, di bawah lapisan tebal debu berusia berabad-abad, sementara “Praise of Nonsense” masih dibaca dalam terjemahan ke semua bahasa Eropa, termasuk Rusia. Ribuan orang berpendidikan di seluruh dunia terus dibaca oleh lelucon cerdik para ilmuwan paling bijak ini dan orang terpelajar yang paling terpelajar yang diketahui sejarah sastra dunia.

Erasmus dari Rotterdam sangat menghargai karya Albrecht Durer. “… Apa yang tidak bisa dia ungkapkan dalam satu warna – yaitu, sapuan hitam,” tulis pemikir hebat tentang artis itu, “Bayangan, kecemerlangan, tonjolan, dan lekukan, berkat semua yang muncul di depan mata pemirsa tidak hanya dengan segi sendiri. ia memahami proporsi yang tepat dan korespondensi mereka. Apa yang tidak ia gambarkan, bahkan yang tidak dapat digambarkan: api, sinar, guntur, kilat, kilat, kabut, semua sensasi, perasaan, akhirnya, seluruh jiwa manusia, dimanifestasikan dalam gerakan tubuh, hampir suaranya sendiri. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)