Tujuh Gairah Maria – Albrecht Durer

Tujuh Gairah Maria   Albrecht Durer

Altar “Tujuh Gairah Maria” pernah membentuk satu kesatuan dan milik gereja di Wittenberg. Selama bertahun-tahun ikonoklasme mereka diusir dari gereja, tetapi, untungnya, mereka tidak dihancurkan. Mereka berakhir di bengkel Luke Cranach the Elder. Papan dipisahkan satu sama lain. Cranach memerintahkan untuk membuat salinan dari lukisan-lukisan itu. Dengan jumlah mereka jelas bahwa pada awalnya ada lebih banyak lukisan. Keseluruhan mungkin bisa disebut “Tujuh Sukacita dan Tujuh Gairah Maria.” Kehidupan seorang ibu, yang ditampilkan sebagai kegembiraan dan siksaan, mencerminkan kehidupan anak-anaknya – betapa manusiawi dan rencana yang dipahami secara umum!

Tujuh papan siklus, yang disebut “Tujuh Gairah Maria”, telah dilestarikan. Pekerjaan dimulai, kemungkinan besar, dengan “Berkabung.” Di dalamnya, kedekatan dengan seni lama lebih terlihat. Ini terutama terlihat dalam konstruksi komposisi, di mana ukuran gambar sesuai dengan rencana, peran gambar, dan bukan rasio nyata dari bagian-bagian.

Kristus sangat kecil di sebelah mereka yang berduka. Tetapi pose Bunda Allah, gerakan hati-hati yang dengannya dia mengangkat tangan Kristus, mencoba melihat apakah kehidupan masih hangat pada putranya, tampang seorang wanita tua, putus asa, adalah Dürer sendirian!

Dalam lukisan “Kristus di Kayu Salib” – Kristus sama kecilnya, disalibkan. Tubuhnya menyerupai patung kayu berukir. Tetapi salib itu diputar sehingga sang anak berhadapan langsung dengan sang ibu. Pandangannya tertuju pada mata putranya yang sudah berputar. Pertemuan pandangan mereka menembus gambar. Dia memiliki kekuatan tragis yang hebat.

Kami tidak tahu apa-apa tentang asisten pertama Dürer. Nama-nama mereka yang belajar bersamanya dan bekerja di bengkelnya diketahui dari waktu kemudian. Tetapi fakta bahwa artis itu melakukan “Passion of Mary” dengan asisten tidak diragukan lagi. Para peneliti masih belum akhirnya sepakat bahwa di papan ini milik Dürer, yang ditulis oleh peserta magang. Tetapi dia mempertimbangkan keseluruhan rencana dari keseluruhan yang besar dan kompleks.

“Memaku ke Salib” adalah yang paling sulit dan paling berani dalam siklus itu. Dari kedalaman gambar ke tepi bawah memanjang salib berat besar, dipalu bersama-sama dari batang tebal. Dia berbaring, menghancurkan bumi dengan beratnya, menghancurkan semak-semak dan rumput dengan kejam. Salib itu dicat dengan sangat hati-hati: pada permukaan balok yang terencana, serat-serat terlihat, pada akhirnya – potongan cincin tahunan pohon. Detail ini memberikan kredibilitas yang mengerikan terhadap apa yang terjadi.

Di kayu salib, Kristus terlempar ke belakang. Dia dengan menyakitkan melemparkan kembali kepalanya di mahkota duri. Wajahnya pucat pasi. Lingkaran itu seperti topi yang tergantung di tanah. Tubuh ramping yang direntangkan di sepanjang salib tidak memiliki ruang yang cukup dalam gambar: jari-jari satu tangan dan kedua kaki melewati tepinya. Tubuh berbaring dengan tangan terentang menempati sebagian besar ruang yang terlihat – setengah dunia.

Antara yang disalibkan dan hadirin adalah figur lain. Bent, masih terlihat besar. Ini tukang kayu. Tanpa melihat yang dikutuk, dia dengan tenang mengebor sebuah lubang di salib dengan bor.

Tukang kayu berpakaian seperti pengrajin kaya Jerman yang berpakaian untuk liburan. Dia mengenakan topi pesolek dengan jumbai, kemeja tipis dengan embusan, triko ketat, dan sepatu elegan. Dia memiliki wajah muda dan tampan, fokus pada pekerjaan penting yang diperintahkan kepadanya.

Pergerakan tangan bor ditransmisikan dengan sangat akurat. Di dekat yang disalibkan, seorang tukang kayu kedua berdiri di atas lututnya, berpakaian lebih sederhana – ini adalah murid. Dia baru saja mematahkan telapak tangan Kristus dengan pahat, meletakkan palu dan dengan hati-hati memandangi tubuh orang yang tersiksa. Penampilan menakutkan! Dia ingin tahu tentang penyitaan dalam tubuh yang tak berdaya dari pukulan palu pada pahat yang menusuk tangannya.

Ini adalah karakter yang sama yang bertindak dalam lukisan “Membawa Salib.” Di sana ia dengan sungguh-sungguh mencambuk Kristus dengan seutas tali. Dan di kaki salib, seorang lelaki dengan kamisol yang bagus, dalam baret dengan bulu burung unta, dengan janggut halus dan pedang pendek di ikat pinggangnya, dipahat dengan pahat. Artisans tidak berpakaian seperti itu. Ini adalah seorang bangsawan. Dalam Membawa Salib, ia merobek tali, memaksa Kristus yang jatuh untuk berdiri.

Dalam lukisan Dürer, algojo tidak profesional, tetapi sukarela. Dari ini mereka bahkan lebih buruk. Setelah melihat wajah-wajah serius mereka, kebenaran dan ketekunan yang dengannya mereka melakukan perbuatan jahat mereka, orang tanpa sadar berpikir: Dürer selama berabad-abad telah melihat eksekutif dan rajin yang sama, algojo sukarela yang sama dari abad ke-20, yang akan menjawab pertanyaan – apakah mereka mengerti bahwa dibuat: “Kami melakukan pesanan.”

Dürer mendandani para penyiksa Kristus dengan pakaian sesama anggota suku dan orang-orang sezamannya. Dan dia berkata: Kalvari – ini bukan di suatu tempat dan sekali. Itu ada di sini dan sekarang. Golgota ada di mana-mana di mana mereka mengusir dan menyiksa orang-orang yang tak berdaya, di mana salib-salib penderitaan yang berat menimpa mereka, di mana mereka disalibkan; Golgota, di mana pun ada orang yang bersedia untuk mengumpulkan salib-salib ini, memuatnya di atas bahu orang lain, meninju lengan dan kaki orang lain dengan paku, menyiksa dan menyalibkan orang-orang yang diberikan kekuatan mereka.

Dalam lukisan-lukisan dari siklus ini tidak hanya suara kasih sayang, rasa sakit, kasihan. Ada napas nyata dari waktu kemarahan yang datang dan mengancam akan memanggil mereka yang berpakaian untuk eksekusi, seperti untuk liburan. Dalam lukisan-lukisan ini, bahasa khotbah Protestan di masa depan jelas terdengar. Murid Dürer muda melewati tidak hanya profesional, tetapi juga sekolah moral…

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)