Dua musisi – Albrecht Durer

Dua musisi   Albrecht Durer

Dua musisi – pemain seruling dan drummer. Keduanya – terutama pemain drum – masih muda dan ceria. Dengan kelalaian gagah, sang drummer melemparkan jubah, menundukkan kepalanya, dengan antusias memukul drum. Dalam musisi riang, kita dengan mudah, meskipun dengan kejutan, mengenali Dürer. Dia tahu dan melihat dirinya seperti itu. Dan dia menyukai kondisinya seperti itu. “Dia sama sekali tidak menganggap bahwa kemanisan dan kegembiraan hidup tidak sesuai dengan kehormatan dan kesopanan, dan dia sendiri tidak mengabaikan mereka,” sejarawan dan temannya, cendekiawan Joachim Kameriy, akan menulis tentang hal itu dengan wawasan dalam pengantar risalah Dürer.

Lanskap, di mana musisi digambarkan, mengembuskan sukacita dan cahaya: langit biru di awan transparan, gunung biru di cakrawala, padang rumput hijau yang diterangi matahari. Warnanya ringan, nyaring, seperti melodi seruling… Dürer dapat menulis dirinya sebagai seorang nabi, atau ia bisa menjadi “idiot yang menganggur” dan meyakinkan penonton dalam kedua kasus: “Aku seperti itu!” Dürer tidak berbohong tentang dirinya sendiri. Dan tidak curang. Dia begitu dan begitu. Salah satu sifat jenius adalah kemampuan untuk hidup dalam kondisi mental yang berbeda dan seringkali saling bertentangan. Dan di masing-masing dari mereka menjadi meyakinkan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)