Adam dan Hawa menemukan tubuh Habel – William Blake

Adam dan Hawa menemukan tubuh Habel   William Blake

Blake menulis beberapa lukisan tentang kisah Perjanjian Lama tentang pembunuhan Kain oleh adik lelakinya, Habel; gambar ini adalah yang terakhir. Tema pembunuhan saudara pertama dalam sejarah manusia membuat Blake khawatir. Dia menyapanya tidak hanya dalam melukis, tetapi juga dalam karya sastra.

Secara khusus, pada tahun 1822 ia menulis drama “The Ghost of Abel.” Di dalamnya, seperti namanya, muncul hantu Abel yang dibunuh tidak bersalah, berteriak untuk membalas dendam. Adapun lukisan yang sebenarnya, cerita alkitabiah ini telah tersebar luas di dalamnya sejak zaman dahulu. Tapi Blake mengartikannya dengan cara yang sama sekali berbeda. Tidak ada adegan dalam Alkitab Adam dan Hawa menemukan mayat putra bungsu mereka, tetapi ada pertanyaan tentang Tuhan yang ditujukan kepada Kain: “Di mana Abel saudaramu?”

Tidak ada God Blake dalam gambar, tetapi ada matahari merah, melambangkan murka Allah. Dengan penuh emosi, sang seniman mengungkapkan citra Hawa yang terisak-isak di tubuh Abel, dan, tentu saja, citra Kain. Api mengejar dia – Blake menulis mereka seolah-olah mereka menjilati tubuh si pembunuh. Dia telah menyadari beratnya kejahatannya dan melarikan diri, mengutuk dirinya sendiri untuk tidak memiliki tempat perlindungan, kedamaian, simpati, atau pengampunan di mana pun.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)