St. Yohanes menerima kitab Wahyu – Albrecht Durer

St. Yohanes menerima kitab Wahyu   Albrecht Durer

Ukiran “St. Yohanes menerima kitab Wahyu” – ini adalah ilustrasi untuk kitab Wahyu pasal 10 dari Yohanes sang Teolog:

“Dan aku mengambil buku itu dari tangan Malaikat, dan memakannya; dan itu manis di mulutku seperti madu; ketika aku memakannya, itu menjadi pahit di rahimku.

Dan dia berkata kepada saya: Anda harus bernubuat lagi tentang bangsa dan suku, dan bahasa dan raja banyak.

Tujuh petir mengatakan sesuatu kepada John, tetapi suara dari surga menyuruhnya menyembunyikan apa yang dikatakan. “

Selama berabad-abad, para pembaca Kiamat telah mencoba mengurai garis-garis ini. Dan Dürer memiliki tugas yang lebih sulit: tidak hanya untuk mengurai, tetapi juga untuk mencari cara mengekspresikan makna mereka dalam gambar. Anda tidak akan membuat suara guntur, dengan sensasi kekuatan yang kuat, yang diciptakan oleh garis tentang “tujuh guruh yang berbicara dengan suara mereka,” menentukan struktur ukiran yang luar biasa. Wajah malaikat dimahkotai dengan pelangi dan memancarkan sinar berkilau. Sebuah tangan terangkat untuk sumpah memecah awan besar – di langit! – dengan lambaian, yang lain – dengan angkuh menyerahkan buku kepada John.

Dürer menyembunyikan tubuh malaikat di balik pancaran sinar, di balik awan awan, meninggalkan imajinasi untuk menyelesaikan lukisannya. Tangan John, memegangi sebuah buku, bergegas mengejar tangan seorang malaikat yang mengangkat sumpah. Gerakan ini melewati seluruh lembar, menggabungkannya dengan satu dorongan. Di rumput di sebelah John membuka buku catatan. Halaman-halaman coretan terlihat. Tempat tinta dan alat tulis diikat ke buku catatan.

Pendahulu Dürer menunjuk daratan dan laut dengan tanda yang hampir konvensional. Dürer menciptakan pantai yang terlihat. Di ujungnya tongkat tumbuh, berenang ke sana, leher panjang melengkung, angsa putih. Pantai berhutan: pohon ek yang rumit tumbuh dekat, di kejauhan pohon pinus yang ramping.

Malaikat meletakkan kakinya di laut dan bumi, kepalanya melampaui awan. Tetapi jika John telah berlutut tegak, dia akan hampir setinggi malaikat. Namun, dibandingkan dengan dia, malaikat itu tampak besar. Mereka tidak dapat diukur dengan satu ukuran. Mereka dibuat dari bahan yang berbeda.

Sering, sapuan keras yang menebal menjadi hitam menciptakan artis John. Wajah seorang malaikat muncul dari guratan yang lebih jarang, ada lebih sedikit bayangan di dalamnya, itu lebih cerah dan, dibandingkan dengan wajah John, tampaknya tidak berwujud. Dan hanya tangan seorang malaikat, yang secara imperatif mengulurkan buku kepada John, secara fisik tampak jelas. Ini menghubungkan ruang surgawi imajiner di mana malaikat yang mencium matahari ada, dan ruang duniawi tempat Yohanes tinggal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)