Kebangkitan putra Theophilus – Masaccio dan Filippino Lippi

Kebangkitan putra Theophilus   Masaccio dan Filippino Lippi

Masaccio pada pertengahan 1420-an serangkaian lukisan dinding diperintahkan untuk kapel Brancacci di gereja Santa Maria del Carmine di Florence, menggambarkan kehidupan St. Petra. Santo Petrus dua kali muncul dalam adegan itu, yang secara simultan menggambarkan dua episode perjalanan misionaris rasul ini ke Antiokhia: kembalinya kehidupan putra penguasa kota Teophilus yang skeptis dan intronisasi berikutnya dari Peter oleh penduduk kota sebagai uskup mereka.

Di fresco Masaccio, sebagai saksi mukjizat ini, mungkin anggota keluarga Brancacci digambarkan. Namun, mural ini ditulis ulang oleh Lippi pada tahun 1480-an, dan banyak dari tokoh aslinya digantikan oleh potret orang-orang sezaman dengan Lippi sendiri.

Tulang-tulang di bawah kaki anak laki-laki yang berlutut menunjukkan bahwa ia telah lama mati ketika Peter membangkitkannya. ST PETER. Petrus, “pangeran para rasul”, menempati posisi khusus di antara para murid Kristus, dan dalam ikonografi ia selalu berdiri di tempat yang terhormat, di sebelah kanan Kristus. Pentingnya hal ini sering ditekankan dalam Injil – misalnya, ketika Yesus setuju untuk membiarkannya berjalan bersamanya di atas air.

Setelah Kebangkitan, Kristus menampakkan diri kepada Petrus dan memerintahkannya: “Beri makan domba-domba-Ku.” Petrus mulai berkhotbah di antara orang-orang Yahudi, sementara St. Paul di antara orang-orang bukan Yahudi; diyakini bahwa Petrus adalah uskup pertama Roma. Peter biasanya digambarkan sebagai orang tua yang penuh semangat dengan rambut abu-abu keriting dan janggut; sering mengenakan jubah kuning di atas jubah hijau atau biru. Atribut yang biasa adalah dua kunci.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)