Kebangkitan Lazarus – Giotto di Bondone

Kebangkitan Lazarus   Giotto di Bondone

Menurut kisah Injil, pada hari keempat setelah penguburan Lazarus, yang sangat dicintai Yesus, Kristus datang ke Yudea. Saudari-saudari Lazarus, Maria dan Marta, memohon agar Yesus membangkitkan saudaranya, yang ia lakukan. Secara umum, gambar ini mengikuti tradisi ikonografi Bizantium. Tetapi Giotto berfokus pada drama tentang apa yang terjadi: dengan keaslian yang menakjubkan, ia menyampaikan kekaguman dan kekaguman yang mengejutkan dari mereka yang hadir, keterkejutan, kemarahan dan ketakutan mereka yang dengannya mereka merasakan keajaiban yang dilakukan oleh Yesus.

Drama dipompa di sekitar sosok Kristus dan Lazarus, berdiri di ujung gambar yang berbeda. Yang satu memancarkan kekuatan dan kekuatan ilahi, yang lainnya boneka abu-abu dari dunia bayang-bayang. Pandangan dan gerakan pria tua dan pemuda yang berdiri di antara mereka berlawanan arah dan dalam perasaan yang diungkapkan. Laki-laki muda dengan pakaian hijau pucat itu memandang wajah orang yang telah dibangkitkan, dengan tampang dan dengan semua sosoknya yang mengekspresikan keheranan luar biasa; Namun, tangan kanannya diulurkan kepada Yesus, seolah menelusuri arah kuasa pemberi kehidupan yang berasal darinya.

Digambarkan dengan tajam di profil, seorang lelaki tua berjubah kuning, berdiri di dekat Lazarus, menatap kosong pada Yesus, hampir bertanya, tetapi tangannya diarahkan ke Lazarus – ia mulai membuka selubung penguburan orang yang bangkit. Di sebelah kanan, deretan ditutup oleh sosok dua pria yang berdiri di belakang Lazarus, mereka menutupi wajah mereka dari bau tubuh yang sudah mulai membusuk. Di depan mereka, dua pria muda meletakkan lempengan batu di tanah, menghalangi pintu masuk ke gua crypt.

Di latar depan, Maria dan Marta, bersujud di hadapan Kristus, digambarkan, sesuai dengan isi dari tokoh-tokoh mereka, mereka mewakili latar belakang mukjizat, dan dalam rencana komposisi mereka membuat hubungan antara Kristus dan Lazarus lebih dekat. Di belakang Kristus adalah para rasul, latar depan menggambarkan tokoh-tokoh Yohanes dan Petrus mati rasa saat melihat mukjizat. Setiap karakter dalam gambar ditulis sebagai pahlawan drama, dan ansambel mereka menciptakan kepenuhan emosional yang sebelumnya tidak diketahui dalam seni rupa, ketegangan dramatis, ditingkatkan oleh warna dan bentuk.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)