Duka Kristus – Giotto

Duka Kristus   Giotto

Karya besar Giotto ini adalah mutiara kapel del Arena. Pusat komposisi adalah dua wajah yang dekat: Kristus yang mati dan Bunda-Nya. Di sinilah kemiringan batu dan pandangan peserta lain dalam adegan itu mengarahkan mata pemirsa. Posisi Bunda Allah sangat ekspresif, membungkuk kepada Kristus dan menatap ke dalam wajah Anak yang tak bernyawa. Ketegangan emosional kisah “indah” ini belum pernah terjadi sebelumnya – kita tidak akan menemukan analog dalam lukisan itu.

“Lansekap” terlihat simbolis di sini. Kemiringan batu membagi gambar secara diagonal, menekankan kedalaman kehilangan yang fatal. Figur-figur yang mengelilingi tubuh Kristus dengan pose dan gerakan mereka mengekspresikan berbagai emosi. Kita melihat di depan kita dengan tenang mengalami kesedihan Nikodemus dan Yusuf dari Arimatea, Maria Magdalena yang terisak-isak, berpegang teguh pada kaki Kristus, para wanita meremas-remas tangan mereka dengan putus asa dan berduka atas kematian para malaikat Juruselamat. Karya besar Giotto dalam bentuk terkonsentrasi ini menunjukkan sifat inovatif lukisannya. Kesenjangan dengan tradisi Bizantium yang berlaku dalam seni abad pertengahan ditandai dengan tajam di sini. Ini berlaku untuk semuanya. Plot suci berubah menjadi narasi yang hidup.

Dengan Giotto lukisan tidak lagi menjadi komentar tambahan tentang Kitab Suci, memperoleh makna independen. Sang seniman bergerak menjauh dari stereotip, menolak sistem simbolik yang kaku, ia tertarik pada efek spasial dan optik yang kompleks. Dia tertarik pada dunia dalam keanekaragamannya. Dia akhirnya tertarik pada kebenaran perasaan manusia dan pemikiran manusia. Tokoh-tokohnya kehilangan penampilan ikon-lukisan mereka sebelumnya – mereka kekar, berbahu lebar, diberkahi dengan penampilan agung, mengenakan pakaian dan jas hujan dari potongan sederhana dari kain polos tebal yang dibungkus lipatan besar. Boccaccio menulis bahwa pahlawan artis adalah orang yang benar-benar hidup, mereka tidak dapat berbicara.

Peran paling penting dalam Giotto mulai memainkan warna. Dia sekarang tidak hanya dan tidak hanya mengekspresikan simbolisme langit, tetapi juga membantu untuk memberikan persuasif yang nyata, volume plastik untuk tokoh dan benda, untuk menyoroti karakter utama, untuk mengungkapkan makna ideologis komposisi. Dalam komposisinya, Giotto menganalisis jiwa seseorang, menganalisis perasaannya, menunjukkan berbagai aspek karakternya, kondisi moralnya. Ia menggambarkan adegan-adegan religius dalam lingkungan duniawi, alih-alih tanah emas Bizantium, ia memiliki lanskap atau bangunan.

Giotto mengambil beberapa adegan dari seni Bizantium, tetapi memprosesnya, menghidupkan kembali kehidupan baru. Ya, untuk selera hari ini, artis itu bertindak pada waktu yang sangat tidak pasti. Tapi jalannya diuraikan. Dan jalan ini akan mengarah pada kebangkitan tertinggi Renaissance. Tampaknya Giotto dan, katakanlah, Michelangelo bahkan tidak dapat dibandingkan, tetapi Michelangelo yang kita tahu tidak akan pernah terjadi jika Gotto tidak mengambil langkah-langkah yang tidak pasti ini, menurut pendapat kami.

Langkah Pertama Menuju Seni Baru Michelangelo sendiri memahami ini dengan baik, sangat menghargai jasa pendahulunya. Dan penilaian dari orang-orang sezaman besar dan keturunan dekat banyak mengatakan. Mereka berbicara tentang keterkejutan yang dialami oleh mereka dari lukisan Giotto. Sebut saja Dante, Boccaccio. Mari kita sebut Vasari yang sama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)