Pernikahan di Kana Galilea – Giotto

Pernikahan di Kana Galilea   Giotto

Injil Yohanes menceritakan bagaimana, selama pesta pernikahan di Kana, Kristus mengubah air menjadi anggur. Lukisan dinding Giotto adalah versi ikonografi dari plot ini. Komposisi multi-figurnya menggabungkan beberapa episode plot.

Urutan bacaan visual mereka secara umum bertepatan dengan perkembangan acara Injil, mengarahkan perhatian kita dari sosok Kristus yang duduk di sebelah kiri ke penyelenggara pesta yang ditempatkan di sisi yang berlawanan. Tetapi pada saat yang sama, peristiwa itu sendiri terjadi seolah-olah dengan kecepatan yang dipercepat: Kristus memberkati air yang masih dituangkan ke dalam kendi, dan pelayan itu sudah mencicipi anggur. Karena “penebalan” kain naratif ini, sang seniman berhasil mencapai kesan kejernihan semantik yang lengkap dari yang digambarkan dalam kombinasi dengan demonstrasi makna batinnya yang sakral.

Seperti biasa dengan Giotto, dalam gambar yang agung berhubungan erat dengan sehari-hari. Banyaknya detail plot menghibur menginformasikan adegan ini yang hampir bergenre genre: kita melihat dengan penuh minat pada detail interior, gambar pesta dan pelayan, wajah dan kostum mereka. Perhatikan urutan karakter di meja perjamuan.

Sesuai dengan tradisi yang ditetapkan, Kristus terletak di sebelah kiri, di ujung meja. Di sekelilingnya ada pengantin pria dan rasul Petrus. Tetapi, untuk menghindari ketidakkonsistenan ansambel komposisi, Giotto menciptakan semacam penyeimbang pada figur mereka – di sisi kanan fresco ia menunjukkan adegan mencicipi anggur.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)