Duka Kristus – Paolo Veronese

Duka Kristus   Paolo Veronese

Paolo Veronese adalah penguasa terhebat Renaisans Venesia Akhir. Namanya biasanya dikaitkan dengan komposisi meriah dan teater yang dinamis, dengan keputusan warna yang indah berdasarkan penggunaan warna murni. Karya-karya seniman itu nampaknya sangat mudah dilakukan, gambar-gambarnya yang akurat dan bentuk plastiknya memikat penonton dengan energi dari kisah-kisah yang sedang berlangsung.

Namun, karya-karya seniman selanjutnya berbeda dari yang sebelumnya. Sejak pertengahan 1570-an, Veronese sering beralih ke subjek alegoris dan mitologis yang menerima interpretasi ruang puisi. Sandiwara, keinginan untuk kesopanan, dan kemeriahan menghilang dalam lukisan religius. Mereka digantikan oleh rasa yang terkendali, intonasi dramatis, laconicism dalam mengungkapkan plot.

Lukisan “Duka Kristus” dengan jelas menggambarkan tahap akhir dari karya Veronese. Gambar artistik yang ringan, kedinamisan tokoh-tokoh itu tampaknya sengaja ditahan, dihentikan, yang memberi, bagaimanapun, kekuatan internal pada gambar-gambar itu. Tubuh Kristus yang mati disoroti, tidak ada penderitaan di wajahnya, tetapi kedamaian penuh kebahagiaan bisa diraba. Tidak ada yang menangis; atas tubuh Yesus, semua orang kagum dengan apa yang terjadi dan masih belum sepenuhnya memahami apa yang terjadi.

Karya-karya terkenal lainnya: The Triumph of Venice. 1578-1585. Istana Doge, Venesia; “Pernikahan di Cannes 1563. Louvre, Paris.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)