Pembunuhan Holofernes – Paolo Veronese

Pembunuhan Holofernes   Paolo Veronese

Kisah Judith telah menarik banyak seniman Renaissance. Veronese tidak terkecuali. Dari Perjanjian Lama, kita tahu bahwa Judith adalah seorang janda yang cantik dan saleh. Ketika panglima perang Asyur Holofernes mengepung kota kelahirannya, dan persediaan airnya habis, Judith meninggalkan kota dengan pelayan dan sekeranjang persediaan makanan dan pergi ke kamp musuh. Dia mengumumkan kepada Holofernes bahwa dia siap untuk membantunya mengambil alih kota.

Pemimpin militer, yang bersemangat dengan keinginan seorang Yahudi, membuat pesta yang luar biasa untuknya. Ketika, setelah pesta, mereka dibiarkan sendirian, Judith memotong kepala Holofernes dengan pedangnya sendiri. Dia meletakkannya di keranjangnya dan kembali ke kota dengan pelayan. Pagi berikutnya, kepala komandan Asyur terpapar di tembok kota. Ini membingungkan pasukan musuh, dan, yang dikendalikan oleh milisi kota, melarikan diri ke Damaskus. Pada tahun 1580-an, Veronese melukis dua lukisan yang didedikasikan untuk cerita ini dan Judith dan Holofernes).

Keduanya mengungkapkan kepada kami Judith, yang baru saja membunuh Holofernes dan akan memberikan kepalanya kepada pembantunya. Penyelamat kota muncul di hadapan penonton saat seorang wanita muda berambut pirang berpakaian dengan gaya Venesia abad ke-16. Kulit putihnya sangat ditekankan oleh latar belakang yang gelap.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)