Penerbangan ke Mesir – Giotto

Penerbangan ke Mesir   Giotto

Karena melarikan diri dari pembantaian yang diselenggarakan oleh Raja Herodes di Betlehem, Keluarga Suci pergi ke Mesir.

Karya Giotto ini adalah mahakarya sejati organisasi komposisi. Sebuah gerakan yang terdiri dari beberapa tokoh prosesi terbuka di sepanjang bidang latar depan. Pandangan kami dengan mudah dan tanpa gangguan memasuki komposisi, menaati arah pergerakan pria termuda di sebelah kiri.

Kemudian, mengikuti gerakan tangannya, dia dengan lancar melewati garis diagonal dari keledai, di mana Bunda Allah duduk, dan, akhirnya, di sepanjang jalan yang sama naik, dia sampai ke titik kanannya yang ekstrem, di mana artis menempatkan kepala Joseph. Yaitu, pembacaan visual komposisi ini difasilitasi oleh fakta bahwa Giotto sebelumnya telah menguraikan semua lintasan untuk pergerakan pandangan kita.

Kesan keseluruhan kejelasan dan tatanan artistik yang berbeda juga difasilitasi oleh ritme tata ruang yang terorganisir dengan baik. Sesuai dengan prinsip menyoroti hal utama yang tidak berubah untuk Giotto, tempat sentral di dalamnya ditempati oleh gambar sosok Bunda Maria, garis besarnya diulang dalam garis besar batu di latar belakang.

Ruang bebas dan tidak terisi di kedua sisi Mary secara visual mengartikulasikan posisi dominannya dalam komposisi, sementara pada saat yang sama, ia dapat menutupi perbedaan skala antara sosoknya dan tokoh-tokoh peserta lain dalam prosesi ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)