Santo Fransiskus mengeluarkan air dari batu – Giotto di Bondone

Santo Fransiskus mengeluarkan air dari batu   Giotto di Bondone

Reproduksi ini menghadirkan salah satu adegan dari siklus fresco tentang kehidupan St. Francis terletak di bawah jendela di dinding samping nave. Francis, yang melemah dari jabatannya di musim panas, mengemudi, duduk di atas keledai, seorang lelaki miskin. Pria malang ini sangat haus. Francis turun dari keledai dan dengan penuh iman berbalik kepada Tuhan.

Di tengah gambar kita melihat Francis berdoa, di latar depan di sebelah kanan – seorang pria miskin yang bersemangat minum setelah jatuh ke mata air yang baru disembelih. Dua saksi mata dari peristiwa yang digambarkan di sisi kiri gambar tidak muncul dalam legenda, tetapi secara organik cocok dengan gambar baik dalam bentuk maupun isi. Lanskap berbatu curam yang curam, menyala terang dari atas, dengan angka-angka yang terletak di tingkat yang berbeda menyampaikan kedalaman ruang. Gambar lanskap di sini lebih skematis dan terkendali daripada, misalnya, dalam gambar lain dari siklus, di mana St. Francis memberikan jubahnya kepada pengemis.

Namun, dibandingkan dengan batuan dari siklus Padua, lanskap ini dapat dianggap terperinci. Dua sosok berat patung di tepi gambar, saling memandang, sering muncul di lukisan dinding Padua Giotto, tetapi di sini wajah mereka, terutama yang di sebelah kiri, dicat lebih sensual. George Vasari menekankan citra realistis seorang lelaki yang jatuh ke air. Sosoknya adalah contoh luar biasa dari pengamatan karakteristik realitas dari trecento awal.

Lukisan ini terletak langsung di pintu masuk utama, sehingga selama berabad-abad telah dipengaruhi secara signifikan oleh kondisi iklim. Beberapa bagiannya, dan sebagian besar cat, sangat terhapus dan memudar. Ini pertama kali dipulihkan pada 1798, dan terakhir kali pada tahun 1962.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)