Ekstasi Santo Fransiskus – Giovanni Bellini

Ekstasi Santo Fransiskus   Giovanni Bellini

Gambar ini adalah lagu pujian untuk Sang Pencipta dan keindahan dunia yang Dia ciptakan. Lansekap di sini bukan hanya latar belakang, tetapi semacam buku, yang masing-masing lambang dapat dibaca – Anda hanya perlu bisa membacanya. Tokoh utamanya adalah Santo Fransiskus dari Assisi, salah satu santo favorit rakyat Italia. Kehidupan Francis digambarkan dengan sangat rinci dalam banyak sumber pada waktu itu, dan seniman, yang berusaha untuk menangkap gambar orang suci, tidak kekurangan informasi. Mungkin itu sebabnya pelukis sering menggambarkannya.

Santo Fransiskus adalah putra dari orang tua yang kaya dan mulia, masa depan yang cerah dibuka di hadapannya, tetapi ia memutuskan untuk mengabdikan hidupnya bagi Allah dan menghabiskan hari-harinya dalam kemiskinan dan doa yang bertobat. Beralih ke kehidupan orang suci, para seniman biasanya memilih untuk lukisan mereka adegan penampakan pada tubuh Fransiskus dari stigmata – luka-luka yang diulangi yang diterima Juruselamat di kayu salib. Adegan ini benar-benar sangat menarik bagi pelukis. Banyak ahli percaya bahwa Bellini dalam fotonya juga mengisyaratkan stigmata. Tetapi jika ini adalah petunjuk, itu sangat terselubung. Lebih logis untuk berasumsi bahwa Santo Fransiskus diwahyukan kepada kita hanya pada saat ekstasi doa.

Giovanni Bellini, membuktikan dirinya terutama sebagai master cahaya dan warna. Ketenaran tidak datang kepadanya segera. Lukisan-lukisan terbaiknya, seperti Ecstasy of St. Francis, dilukis pada pergantian abad ke-15 dan ke-16. Santo yang digambarkan di sini sangat kecil dibandingkan dengan pemandangan di sekitarnya sehingga tampaknya tidak signifikan, namun antusiasme mistisnya terhadap keindahan dunia material ditransmisikan kepada kita. Setelah melepaskan sepatu kayunya, ia berdiri tanpa alas kaki di tanah suci.

Ketertarikan Bellini pada liris, lanskap yang dipenuhi cahaya bersaksi tentang pengaruh seniman-seniman besar Belanda: di Venesia, yang memiliki ikatan dagang yang kuat dengan negara-negara Nordik, karya-karya seniman ini membangkitkan kekaguman sejati. Bellini, tidak diragukan lagi, akrab dengan kreasi para penguasa Belanda dan berbagi sikap hati-hati dan hati-hati mereka dengan detail terkecil dalam penggambaran alam. Dalam karyanya, ia memberi setumpuk batu di latar depan kejelasan dan ketegasan struktural, seolah menggambarkan struktur arsitektur sesuai dengan hukum perspektif ilmiah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)