Batu Berat – Spinello Aretino

Batu Berat   Spinello Aretino

Pada 1387, Spinello Aretino melukis serangkaian lukisan dinding tentang kehidupan St. Benediktus di sakristi gereja San Minyato, yang terletak di sisi gunung di atas Florence. Sebagai pendiri ordo monastik besar pertama di Barat, Benediktus sering digambarkan sebagai pembangun biara: misalnya, dalam siklus lukisan dinding di biara di Gunung Oliveto Maggiore, dekat Siena, topik ini ditafsirkan dengan cara yang lebih canggih. Dinilai oleh legenda St. Benediktus diceritakan kembali dalam Dialog-dialog st. Gregorius Agung, dia menikmati ketenaran dan penghormatan besar sebagai pekerja mukjizat dan pengusir setan.

Dalam adegan yang ditampilkan di sini, Spinello Aretino menggambarkan sebuah episode yang terkait dengan yang pertama dari St. yang dibangun Benediktus dari biara-biara di Gunung Cassino. Para bhikkhu berjubah putih tidak dapat mengangkat lempengan batu yang mereka butuhkan untuk dibangun, karena iblis duduk di atasnya. St Benediktus mengangkat tangannya untuk mengusir setan, yang sedang terburu-buru untuk keluar. ST BENEDICT. Benediktus dilahirkan di Umbria; pergi ke Roma untuk belajar, ia meninggalkan kehidupan kota yang berantakan untuk menjadi seorang pertapa.

Sekitar 529, ia mendirikan pesanannya, yang pertama di Eropa, di Gunung Cassino. Kemasyhurannya menyebar ke mana-mana, dan pemimpin Ostrogoths Totil mendengarkan nasihatnya. St. Benediktus dimakamkan di makam yang sama dengan saudara perempuannya St. Skolastik. Selain itu, sedikit yang diketahui tentang hidupnya, tetapi ada banyak legenda. Berikut adalah beberapa di antaranya: pengasuh Benediktus mengikutinya ke Roma, tempat ia meminjam saringan; ketika itu berantakan, Benediktus secara ajaib memulihkannya. Sebagai seorang pertapa, dia diberi makan oleh seorang biarawan yang memberi tahu dia bahwa makanan itu dibawa dengan menarik tali, yang di situ belnya terpasang di ujung yang lain.

Benediktus meminta biarawan itu untuk menjalani kehidupan yang lebih ketat, karena itu mereka mencoba meracuni dirinya: ketika Benediktus membaca berkat di atas gelas yang berisi racun, ia hancur berkeping-keping, seolah-olah dari batu. Mauritius dan Placidus adalah dua pemuda yang ditugaskan untuk merawatnya. Ketika Placid jatuh ke sungai badai, Benediktus membuatnya sehingga Maurice bisa menyelamatkan temannya dengan berjalan di permukaan air dan menariknya keluar dari sungai oleh rambut. Penjahat-penjahat mencoba meracuni Benediktus dengan sepotong roti, tetapi orang suci memerintahkan burung gagak untuk terbang dengan potongan beracun itu, dan sang imam dihancurkan oleh bangunan yang runtuh.

Benediktus mengancam kedua biarawati itu dengan ekskomunikasi segera jika mereka tidak berhenti bergosip. Mengabaikan peringatan ini, beberapa hari kemudian mereka mati dan dimakamkan di gereja. Pada Misa, diakon memerintahkan mereka yang bukan anggota Gereja untuk keluar: dan dua biarawati ini bangkit dari kuburan dan meninggalkan gereja. Benediktus mengusir setan dari yang kerasukan dan menyembuhkan yang sakit. Biasanya dia digambarkan sebagai orang tua berjanggut abu-abu. Dia bisa mengenakan jubah hitam dari ordo yang menjadi miliknya di awal, atau jubah putih dari orde yang dia ubah. Atributnya adalah gagak atau gagak, serta nampan yang rusak.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)