Cavalier Rump dan kekasihnya – Frans Hals

Cavalier Rump dan kekasihnya   Frans Hals

Lukisan Frans Hals tampaknya dipenuhi dengan jus Belanda modern, sebuah republik burgher muda. Orang-orang dalam lukisan seniman penuh energi vital. Tentara yang digambarkan di atas kanvas sedang beristirahat setelah kerja keras. Semuanya baik-baik saja dengan Cavalier Ramp yang ceria dan hoppy: berdiri di ambang pintu zucchini, dengan satu tangan ia mengangkat cubox dengan anggur, dan yang lain membelai anjing yang setia, seorang pacar yang menempel di bahu orang yang senang.

Lukisan-lukisan serupa Hals dekat dengan lukisan Flemish dengan persepsinya tentang kehidupan sebagai sebuah pesta. Selama penulisan karya ini, sang seniman telah menyatakan dirinya sebagai penganut potret genre, di mana ia tidak hanya mengungkapkan psikologi manusia, tetapi berbicara tentang hidupnya. Menariknya, alur kanvas menggemakan perumpamaan Injil tentang anak yang hilang, yang, bersenang-senang, menyia-nyiakan warisannya.

Tetapi Hals tidak memiliki naungan moralitas: ia dengan tulus mengagumi seorang pria yang mencintai kehidupan. Untuk memusatkan perhatian dalam cerita ini pada motif kegembiraan riang – cukup dalam semangat seniman Belanda, cukup untuk mengingat gambar Rembrandt “Potret diri dengan Saskia di pangkuannya.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)