Potret Manusia – Frans Hals

Potret Manusia   Frans Hals

Frans Hals adalah salah satu pelukis paling terkenal dari Zaman Keemasan Belanda. Pemimpin genre potret menciptakan lebih dari 900 karya di mana ia menyajikan anak-anak, orang miskin dan bangsawan, penjaga dan teman minum dari berbagai zucchini. “Potret laki-laki” mengacu pada serangkaian potret yang mirip dengan pementasan model: ditampilkan setengah putaran dengan latar belakang gelap, dari mana elemen wajah dan lemari pakaian – sarung tangan, kerah putih – menonjol di tempat-tempat kontras yang terang. Mungkin perwira lelaki yang digambarkan dalam potret itu disiratkan oleh tangan kanannya, berbaring di tempat gagang pedang biasanya berada. Hals bekerja dengan cara baru yang longgar dengan sapuan kuas lebar dan nyata yang model dengan baik. Dua abad kemudian, gaya lukisan inovatif Hals akan menginspirasi seluruh asosiasi seniman impresionis.

Salah satu karya terbaik Hals – “Portrait of a Man” karya Hermitage – mengacu pada periode akhir sang artis. Digambarkan adalah seorang pria paruh baya yang dibungkus jubah hitam lebar. Dia duduk, akimbo terkenal, dan melihat ke bawah, dan bahkan agak menghina. Senyum skeptis bermain di bibirnya, matanya sedikit menyipit. Penonton jelas menyadari bahwa di depannya adalah orang yang pandangan dunianya diwarnai oleh skeptisme dan pesimisme.

Dalam potret Hals yang kemudian, penguasa tawa dan senyum, semangat riang dan riang menghilang. Jelas, perubahan yang terjadi dalam karya seniman mencerminkan perubahan nyata dalam kehidupan sosial masyarakat kontemporer.

Cara Hals yang indah di awal tahun 1650-an mendapatkan kekuatan dan luas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Corengan menjadi berani dan energik, dan karakterisasi gambar menjadi sangat tajam dan ekspresif. “Potret pria” adalah konfirmasi cemerlang dari kualitas ini. Orang hanya perlu menyesali bahwa dalam bentuknya yang sekarang ia tidak sepenuhnya mengungkapkan rencana Hals. Rupanya, demi selera abad XVIII, topi yang dikenakan di satu sisi dengan pompom ditulis oleh tangan orang lain, yang memberikan gambar yang digambarkan karakter yang hampir aneh. Kontur topi mudah dilacak berdasarkan catatan. Selain itu, di Inggris, di British Museum, salinan disimpan dari potret, dibuat sebelum distorsi, dan mungkin tepat sehubungan dengan ini. Di atasnya seorang pria digambarkan dengan hiasan kepala bergeser ke satu sisi.

“Portrait of a Man” memasuki koleksi Hermitage pada akhir abad ke-18.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)