Potret Grup – Frans Hals

Potret Grup   Frans Hals

“Potret kelompok”, atau lebih tepatnya, “Potret kelompok petugas kompi senapan St. George”, mengacu pada periode awal karyanya. Pada masa itu, warga negara Belanda, untuk mempertahankan kemerdekaan mereka, secara bergantian bertugas di milisi di bawah komando orang-orang yang paling berpengaruh. Di akhir kebaktian, makan malam gala diadakan untuk menghormati para petugas dari unit-unit semacam itu. Di Harlem, ada kebiasaan untuk menangkap acara luar biasa ini di atas kanvas. Seniman tersebut menghadapi tugas besar: ia harus menggabungkan beberapa potret pada satu kanvas, sambil mempertahankan kemudahan postur dan kebebasan komposisi.

Karya-karya pertama dalam genre ini jelas tidak berhasil untuk pelukis. Hulse menemukan pendekatan yang tepat untuk menyelesaikan masalah ini. Dalam sebuah potret kelompok, yang sangat resmi, sang seniman berhasil menyampaikan suasana ceria pesta meriah. Dalam fotonya, semua dua belas peserta dalam perjamuan digambarkan seolah-olah mereka adalah teman lama artis. Di tempat terhormat, di kepala meja, seorang komandan kompi besar, dikelilingi oleh bawahannya, duduk dengan gelas di tangannya. Di antara para perwira, sebuah panji kecil berdiri di sisi berlawanan dari gambar – dia jelas tidak memiliki cukup ruang di meja, namun, dia tidak mengecewakan tentang hal ini dan berdiri dengan bangga akimbo, seolah mengundang penonton untuk mengagumi seragamnya yang indah.

Hals dan potret individu ditampilkan dengan gemilang, meskipun perlu disebutkan bahwa lukisan-lukisan seperti itu dilukis dengan imbalan yang sangat sedikit dan pada satu waktu bukan merupakan kebanggaan tersendiri dari sang seniman. Di salah satu potret, Hals menangkap wajah riang Peter van den Brook. Potret itu dibuat dengan begitu mudah sehingga tampaknya wajah van den Brook direnggut dari suasana percakapan meja yang menyenangkan. Petualang-pedagang terkenal ini melihat dari atas kanvas ke arah penonton dengan keakraban yang bersahabat.

Potret Hals sangat tidak biasa untuk zaman mereka. Pada masa itu, kanvas dicat dengan lambat, rajin, model harus berpose untuk seniman selama berhari-hari. Hals tidak mengenali berjam-jam sesi berpose, dia tidak bosan dengan modelnya, tidak memaksanya untuk diam selama berjam-jam. Karena itu, sang seniman mampu menangkap seseorang dalam aksi, dalam arus kehidupan. Hals menulis dengan cepat, dia hanya perlu memahami saat ketika wajah orang itu mendapatkan ekspresi khusus, dan ingat saat ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)