Malle Babbe – Frans Hals

Malle Babbe   Frans Hals

Lukisan-lukisan penguasa Belanda abad ke-17 biasanya melukiskan kita gambaran kehidupan yang tenang dan terukur, penuh dengan tenaga kerja dan hiburan yang tidak bersalah. Namun, tidak semuanya begitu tenang dan nyaman di dunia ini. Ada tempat di dalamnya untuk orang-orang miskin, dan para cacat, serta para prajurit yang kehilangan tempat tinggal. Singkatnya, untuk semua orang yang terlempar ke sela-sela kehidupan. Masyarakat, sayangnya, kejam terhadap orang-orang malang ini. Mereka takut, mereka dikaitkan dengan kecenderungan kriminal. Mereka menunggu di setiap kota dan di setiap desa dengan cambuk, tiang gantungan dan merek yang terbakar.

Perkembangan ekonomi yang cepat di negara itu tidak hanya tidak memperbaiki situasi mereka, tetapi, mungkin, membuatnya semakin sulit. Orang Belanda “baru” percaya bahwa semua borok masyarakat – kemabukan, kemiskinan, kegilaan – harus disembunyikan dari mata, berpura-pura bahwa mereka tidak ada. Tetapi Hals menemukan keberanian untuk menceritakan sisi gelap kehidupan ini.

Malle Babbe, pemilik salah satu kedai minum kota, disebut “penyihir Harlem.” Dia menerima julukan ini untuk tertawa setan, dan juga untuk burung hantu yang selalu duduk di bahunya. Sudah lama nama wanita ini dianggap fiktif, tetapi sekarang kami memiliki dokumen yang menunjukkan bahwa Malle Babbe benar-benar ada dan ditempatkan di rumah pemasyarakatan pada 1653. Apakah dia penyihir? Kami hanya bisa menebaknya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)