Hanya putra tunggal

Hanya putra tunggal

Di tengah digambarkan: Tuhan semesta alam dalam kemuliaan, dengan Roh Kudus dalam bentuk burung merpati di dada; di bawah ini adalah Juruselamat Emmanuel, duduk di atas kerub, dalam kemuliaan, didukung oleh dua malaikat; di tangan kanannya adalah tetramorph, di kirinya adalah sebuah gulungan dengan teks.

Di sisi adalah dua malaikat yang memegang matahari dan bulan, dan dua malaikat lagi, dengan latar belakang bangunan tinggi, malaikat kiri dengan pedupaan. Di bawah ini adalah lagu “Do not Cry Meni Mati”. Di kiri bawah, seorang malaikat mengalahkan Setan, yang telah dikalahkan dan ditusuk oleh salib.

Kristus duduk di atas salib dalam gambar seorang prajurit yang memakai baju besi, dari tempat yang kerumunan orang-orang najis berusaha bersembunyi di sebuah gua hitam. Bawah kanan adalah binatang yang memakan orang berdosa, dan kematian dengan sabit pada binatang apokaliptik. Komposisi ini disusun berdasarkan teks nyanyian yang dilakukan di liturgi John Chrysostom. Ikon tersebut adalah monumen lukisan Palekh abad ke-19. Ini adalah ikon yang menarik, memiliki nilai artistik.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)