The Evangelist Matthew – Joachim Eiteval

The Evangelist Matthew   Joachim Eiteval

Lukisan karya seniman Belanda Joachim Eiteval “The Evangelist Matthew”. Ukuran gambar adalah 79 x 62 cm, cat minyak di atas kanvas. Rasul Matius, penulis Injil kanonik pertama. Di antara dua belas rasul, Matius dipanggil dari posisi pemungut cukai, yaitu, pengumpul tugas, situasi yang paling memalukan bagi seorang Yahudi. Awalnya dia memakai nama Lewi, tetapi kemudian terus-menerus dipanggil Matius. Menurut kesaksian Klemens dari Aleksandria, Irenaeus, Eusebius, dan lainnya, Matius berkhotbah kepada orang-orang Yahudi di Yerusalem selama 15 tahun setelah kenaikannya, dan kemudian pergi dengan khotbah ke negara-negara lain – ke Etiopia, Makedonia, Persia.

Menurut legenda, Matius mengalami kemartiran. Ingatannya dihormati pada 16 November. Injil Matius, yang dikenal dengan namanya, adalah salah satu yang tertua dan paling tidak diperdebatkan oleh para kritikus. Menurut Papius, Matius menulis Injilnya dalam bahasa Ibrani, sebagaimana ditegaskan oleh penulis kuno lainnya, misalnya, Origen dan Jerome. Terlepas dari bukti zaman kuno yang jelas ini, banyak penulis dan kritikus kemudian mencoba membuktikan bahwa Injil Matius pada awalnya ditulis dalam bahasa Yunani. Namun, beberapa cendekiawan terbaru, seperti Eichhorn, Olshausen, Guericke, Baur, Delic, dan lainnya, berbicara mendukung asli Yahudi, meskipun tidak satu pun spesimen Yahudi yang bertahan.

Dipercayai bahwa terjemahan itu mengandung jejak pemrosesan sastra, karena dalam peristiwa Injil Matius yang sekarang terkenal tidak dinyatakan dengan urutan saksi mata langsung, tetapi sesuai dengan rencana yang disengaja yang terkenal. Injil ini dimaksudkan untuk orang-orang Yahudi yang masuk Kristen; oleh karena itu, kebiasaan Yahudi dan topografi Palestina dibiarkan tanpa penjelasan. Jadi, berbicara tentang kebiasaan orang-orang Farisi untuk mencuci tangan, Matius secara langsung mengasumsikan hal itu diketahui oleh para pembacanya, sementara Markus, yang menulis untuk orang-orang Kristen bukan Yahudi, dalam kasus paralel memberikan penjelasan tentang kebiasaan ini.

Waktu Matius adalah Yahudi; Tujuan Injil adalah untuk membuktikan bahwa Yesus adalah Mesias yang dijanjikan. Peristiwa-peristiwa sejarah Injil digambarkan sebagai penggenapan nubuat-nubuat kuno, sebagai akibatnya Matius secara konstan memenuhi ungkapan: “Semua ini terjadi, sehingga para nabi yang diprediksi akan digenapi.” Injil Matius terdiri dari tiga bagian utama: yang pertama menguraikan kisah tentang asal usul Kristus dan khotbah awalnya, yang kedua menggambarkan pelayanan-Nya di Galilea, yang ketiga menggambarkan pelayanan di Yudea, yang berakhir dengan kebangkitan dan kenaikan ke surga. Pada saat penulisan, ini adalah yang paling awal dari keempat Injil kanonik dan ditulis tidak lama setelah kenaikan Kristus, dalam hal apapun, sebelum kehancuran Yerusalem. Sumber artikel: Kamus Ensiklopedis Brockhaus F. A. dan Efron I. A.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)