Panggilan Rasul Matius – Michelangelo Merisi da Caravaggio

Panggilan Rasul Matius   Michelangelo Merisi da Caravaggio

Salah satu pelukis terbaik sepanjang masa, Caravaggio, dikenal karena karyanya dalam gaya Baroque yang realistis. Terlepas dari sifatnya yang ceroboh, ia adalah seniman Italia abad ke-17 yang berpengaruh yang menciptakan karya-karya keagamaan berskala besar di Roma dan Napoli. Pada akhir abad ke-16, Caravaggio pindah ke Roma, di mana ia dengan cepat menemukan pelanggan, salah satunya adalah Francesco del Monte, yang membantu sang master mendapatkan proyek besar pertama – mendekorasi dinding samping kapel di San Luigi.

Karya ini termasuk Pemanggilan Rasul Matius, serta Inspirasi dan Kemartiran St. Matius. Karya-karya ini berhasil, dan karya-karya selanjutnya berkontribusi pada pembentukan reputasi tuannya, menjadikannya salah satu pencipta lukisan religius terbaik di Roma, serta memunculkan sejumlah peniru dan pengikut. Meskipun gaya dan realisme yang unik dalam karya-karya itu, beberapa pendeta konservatif menganggap sejumlah lukisan vulgar, meskipun ada permintaan mereka.

Langit-langit kapel dilukis oleh Giuseppe Cesari, namun, karena kesibukannya, ia gagal menyelesaikan pekerjaan di seluruh gereja. Kemudian Kardinal Del Monte turun tangan, memberikan karya Caravaggio.

“Panggilan Matius” menggambarkan saat di mana Yesus Kristus mengilhami Matius untuk mengikuti Tuhan dan selanjutnya menjadi rasul. Adegan ini menggambarkan sebuah bagian dari Injil Matius. Setelah panggilan untuk “ikuti aku,” Matius memenuhi permintaan itu. Kristus menunjuk ke Lewi, pemungut pajak yang berulang kali muncul dalam karya-karya untuk gereja ini. Bingung dan tidak yakin, Matius, melihat Kristus menunjuk kepadanya, menjawab dengan gerakan, seolah bertanya: “Aku?” Sinar cahaya yang menerangi dua anak muda menciptakan kontras visual antara reaksi dari karakter-karakter ini, menunjukkan bentuk ekstrim dari perilaku yang mungkin dalam situasi yang sama.

Sifat dramatis adegan itu terletak pada momen yang ditangkap ketika tokoh-tokoh yang hadir terkejut, dan Matius sendiri bimbang dan sepenuhnya bingung, bertentangan dengan Kristus, yang sedang mengalami kepercayaan diri yang luar biasa. Penulis mengambil estetika sederhana dari karya ini dari lukisan bergenre awalnya, sehingga gambar memiliki banyak kesamaan dengan peramal dan Shulers, di mana acara juga berlangsung di kedai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)